Administrasi Joe Biden Memperpanjang Izin Kerja Imigran 1,5 Tahun Lagi, Orang India Diuntungkan di AS

AS memperpanjang izin kerja untuk imigran: Langkah ini kemungkinan akan menguntungkan ribuan imigran India.

Washington:

Pemerintahan Biden telah mengumumkan perpanjangan otomatis izin kerja yang kedaluwarsa untuk kategori imigran tertentu, termasuk mereka yang mencari kartu hijau dan pasangan pemegang visa H-1B yang menerima kartu izin kerja (EAD), selama satu setengah tahun.

Langkah tersebut, yang diumumkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri pada hari Selasa, diharapkan dapat menguntungkan ribuan imigran India.

Periode perpanjangan hingga 180 hari secara otomatis diperpanjang hingga 540 hari dari tanggal kedaluwarsa yang tercantum pada EAD saat ini, kata Departemen Keamanan Dalam Negeri.

“Karena USCIS (Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS) bekerja untuk memproses kasus-kasus EAD yang tertunda, badan tersebut telah menetapkan bahwa perpanjangan izin kerja otomatis 180 hari saat ini tidak mencukupi,” kata Direktur USCIS Ur M. Jaddou.

“Aturan sementara ini akan memungkinkan mereka yang bukan warga negara yang seharusnya memenuhi syarat untuk perpanjangan otomatis untuk mempertahankan pekerjaan mereka dan memberikan dukungan penting kepada keluarga mereka sambil menghindari gangguan lebih lanjut terhadap majikan AS,” katanya.

Menurut USCIS, bukan warga negara dengan aplikasi perpanjangan EAD yang tertunda yang perpanjangan otomatis 180 hari telah berakhir dan EAD-nya telah kedaluwarsa akan diberikan izin kerja tambahan dan validitas EAD mulai 4 Mei 2022 hingga 540 hari sejak tanggal kedaluwarsa. dari EAD mereka. Mereka dapat melanjutkan pekerjaan jika mereka masih dalam periode perpanjangan otomatis hingga 540 hari dan jika tidak memenuhi syarat.

Bukan warga negara dengan aplikasi perpanjangan tertunda yang masih termasuk dalam perpanjangan otomatis 180 hari akan diberikan perpanjangan tambahan hingga 360 hari dengan total hingga 540 hari setelah EAD saat ini berakhir.

READ  Brussels mendesak keringanan pajak lebih lama dengan Amerika Serikat | SEKARANG

Bukan warga negara dengan permintaan perpanjangan tertunda dan EAD yang valid pada 4 Mei 2022, atau mengajukan permintaan perpanjangan EAD tepat waktu sebelum 27 Oktober 2023, akan diberikan perpanjangan otomatis hingga 540 hari jika EAD mereka kedaluwarsa sebelum permintaan perpanjangan diproses.

“Perubahan itu akan segera membantu sekitar 87.000 imigran yang izin kerjanya telah habis atau akan habis dalam 30 hari ke depan. Secara keseluruhan, pemerintah memperkirakan bahwa hingga 4.20.000 imigran yang memperbarui izin kerja mereka akan dilindungi dari kehilangan kemampuan mereka untuk bekerja selama kebijakan tersebut,” kata pemimpin komunitas India-Amerika Ajay Jain Bhutoria kepada PTI.

Kebijakan tersebut bertujuan untuk mengatasi simpanan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari 1,5 juta aplikasi izin kerja di layanan imigrasi resmi negara itu, membuat puluhan ribu tidak dapat bekerja secara legal dan memperburuk kekurangan tenaga kerja.

Bhutoria menyambut baik perubahan kebijakan dan mengatakan itu adalah berita bagus bagi pengusaha karena sebagian besar perusahaan menghadapi masalah kepegawaian dan sekarang akan dapat mempertahankan karyawan mereka yang memenuhi syarat.

“Perubahan kebijakan ini memungkinkan pengusaha untuk membiarkan karyawan mereka dan imigran yang memenuhi syarat bekerja pada dokumen yang kedaluwarsa hingga 540 hari, bukan 180 hari. Itu berarti bahkan puluhan ribu orang memiliki satu tahun lagi setelah jendela 180 hari mereka untuk bekerja, mulai Rabu,” katanya.

“Ini langkah yang tepat untuk mengurangi backlog pengurusan visa,” ujarnya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *