AC Milan memenangkan adu penalti maraton 24 di Liga Europa

Penjaga gawang Pawel Kieszek dan Gianluigi Donnarumma sama-sama menjadi penyebab kehilangan tendangan penalti mereka saat Milan menang 9-8.

Kedua belah pihak telah mencetak tujuh penalti pertama mereka, gagal mencetak gol kedelapan, dan kemudian keduanya mencetak gol kesembilan saat ketegangan mulai meningkat.

Kemudian ada mantra panas dengan masing-masing pihak gagal dalam dua penalti berturut-turut, termasuk kedua kiper yang berusaha melewati mistar gawang.

Donnarumma Milan akhirnya menebus kesalahan dengan membantu upaya Aderaln Santos untuk mengakhiri adu penalti maraton.

“Itu adalah baku tembak paling epik yang pernah saya lihat dalam waktu lama,” tweet penulis sepakbola Serie A. James Horncastle.
AC Milan melaju ke babak grup Liga Europa setelah mengalahkan Rio Ave.

Hukuman yang berlimpah

Permainan itu sendiri penuh dengan drama sebelum mencapai kesimpulan yang menggigit kuku.

Milan telah tertinggal 2-1 dalam perpanjangan waktu dan, ironisnya, membutuhkan penalti di menit-menit terakhir untuk membawa pertandingan ke babak adu penalti.

Hakan Calhanoglu melangkah untuk menyamakan skor di detik-detik terakhir pertandingan setelah seorang bek menangani bola di area tersebut.

“Ini malam yang ajaib; bagi kami akan sangat disayangkan tidak bisa melewati babak ini,” kata pelatih Milan Stefano Pioli kepada wartawan setelah pertandingan.

“Kemenangan ini memberi kami kekuatan untuk terus bekerja dan menang.”

Juara Eropa tujuh kali itu masih belum terkalahkan di semua kompetisi sejak 8 Maret dan akan menunggu undian fase grup Liga Europa pada hari Jumat.

About The Author

READ  Elit bulu tangkis Belanda menuju puncak turnamen All England Open di Birmingham

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *