Berfungsi di tempat lain dalam percakapan? Drees sudah memilikinya pada tahun 1946. Di jok belakang mobil

Mantan Perdana Menteri Willem Drees (kanan) di Schiphol pada tahun 1949.Gambar tinggi Belanda / ANP

Wawancara yang dimaksud berlangsung tak lama setelah pemilu 17 Mei 1946 dan dilakukan oleh Willem Drees, Menteri Sosial dan Wakil Perdana Menteri, dan Menteri Dalam Negeri Katolik Louis Beel. “Posisi di tempat lain” tidak berkaitan dengan anggota parlemen yang “sulit”, melainkan Perdana Menteri Willem Schermerhorn, salah satu anggota partai Drees.

Pelatihan baru saja dimulai: ketua kelompok belum memberikan pendapat sehingga belum ada formator yang diangkat. Ratu Wilhelmina pertama-tama ingin mengetahui pendapat para menterinya yang dapat dipercaya, Beel dan Drees, dan memanggil mereka ke Paleis Het Loo. Pada tanggal 22 Mei, mereka berkendara ke sana bersama dengan sebuah mobil dan mengambil kesempatan untuk mendiskusikan situasi politik secara terbuka – hubungan pribadi mereka baik.

Pemilu tahun 1946, yang diadakan untuk pertama kalinya setelah kemerdekaan, sangat mengecewakan PvdA. Partai baru, yang dibentuk untuk memaksa “terobosan” dalam hubungan politik yang kaku, tidak memperoleh suara terbanyak, seperti yang diharapkan dan diharapkan Drees. Partai Rakyat Katolik menjadi partai terbesar.

Di jok belakang mobil, Beel mengaku melihat kerja sama antara KVP dan PvdA terus berlanjut. Namun, dia memandang hasil pemilu sebagai kecaman terhadap kebijakan Schermerhorn, termasuk keberatan khusus atas kinerjanya sebagai perdana menteri. CIP sekarang mengklaim Perdana Menteri. Bukan masalah menunjuk dua format (satu dari masing-masing partai) yang ingin difokuskan oleh PvdA.

Drees kemudian menjatuhkan Schermerhorn: Dia mengenali “kelemahan” nya dan merasa “dapat dijelaskan” bahwa CIP akan memasok Perdana Menteri. Sementara itu, dia menunjukkan bahwa penunjukan Carl Romme sebagai formatir tidak dapat diterima oleh PvdA. Itu jelas merupakan persilangan antara satu pemimpin politik dan lainnya. Namun, ini bukan pengorbanan untuk CIP, meskipun Drees tidak tahu: Romme tidak ingin menjadi seorang formator dan bersikeras agar Beel mengambil tugas ini.

READ  Hasil, rekap, nilai WWE Smackdown: Roman Reigns memberikan tanggapan yang keras terhadap tantangan Kevin Owens

Kemudian Drees mengemukakan “fungsi di tempat lain”. Ia mengemukakan kemungkinan bahwa Schermerhorn akan menggantikan Huib van Mook sebagai gubernur Hindia Belanda, tempat perjuangan kemerdekaan sekarang telah dimulai. Tapi di sini juga, Beel mengakhirinya. Dia menganggap kantor walikota Amsterdam sebagai “tempat peristirahatan yang tepat” untuk Schermerhorn, yang kemudian dengan tegas menolak proposal ini. Kebetulan, Drees tidak mengerti karena dia akan menganggapnya sebagai pekerjaan yang bagus jika dia tidak menjadi pendeta.

Dalam percakapan antara Beel dan Drees, sebagian besar kartu formasi dikocok. Ada kabinet Roman-Red KVP dan PvdA di bawah kepemimpinan Beel. Drees tetap sebagai Menteri Sosial dan Wakil Perdana Menteri dan menyelesaikan penentuan usia yang telah dia mulai sebelum pemilihan. Schermerhorn berangkat ke Indonesia, tapi kemudian sebagai ketua komisi umum yang melanjutkan negosiasi dengan Soekarnos, Republik Indonesia.

Bagaimana kita tahu isi percakapan yang dilakukan Beel dan Drees? Terima kasih banyak kepada Beel, yang menyimpan buku harian di mana dia menggambarkan percakapan tersebut secara rinci. Namun, dia tidak pernah difoto dengan buku harian ini di bawah lengannya, yang terbuka pada halaman tersebut. “Penarikan yang memadai” mungkin terdengar lebih ramah daripada “bekerja di tempat lain”, tetapi hal itu tidak akan mengurangi badai periklanan.

Jelle Gaemers adalah penulis Willem Drees, Determination and Idealism

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *