6 hal yang perlu diperhatikan saat ingin membeli penyedot debu baru new

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa orang menghabiskan 90% waktu kita di dalam ruangan. Dalam dua tahun terakhir, jumlah waktu yang kita habiskan di rumah telah meningkat secara dramatis. Akibatnya, orang secara alami lebih sadar untuk menjaga rumah yang sehat – apakah itu kualitas udara dalam ruangan atau keberadaan debu di sekitar kita.

Sangat sedikit dari kita yang berpikir tentang apa yang ada di dalam debu di rumah kita. Di luar komponen debu yang terlihat, pemahaman umum kita tentang komposisinya yang tidak terlihat relatif terbatas. Debu rumah tangga adalah matriks partikel kompleks yang dapat mencakup sel kulit mati, rambut, tungau debu, kotoran tungau debu, bakteri, virus, jamur, serangga kecil, dan serat lainnya, yang banyak di antaranya hanya dapat dilihat di bawah mikroskop. Komponen tak kasat mata inilah yang dapat memengaruhi kesehatan kita, namun, banyak orang yang kurang jelas tentang peran debu tersembunyi di lingkungan dalam ruangan mereka.

Ketika debu menumpuk dari waktu ke waktu di permukaan – termasuk bulu hewan peliharaan di karpet, jamur yang tumbuh di lingkungan lembab atau serbuk sari yang masuk melalui jendela yang terbuka – dapat memicu reaksi alergi. Yang paling bermasalah adalah sebagian besar polutan dalam ruangan tidak terlihat oleh mata manusia.

Lainnya dari bagian ini this

Studi Debu Rumah Tangga India, yang dilakukan secara independen oleh FRAC, mengungkapkan bahwa alergen berbahaya, tungau debu, dan serbuk sari umumnya ada di permukaan rumah India termasuk sofa, kasur, karpet, dan di dalam mobil. Partikel-partikel ini diketahui sebagai penyebab umum alergi dan risiko kesehatan lainnya.

Meskipun menggunakan metode tradisional membersihkan, membersihkan debu, menyapu dan mengepel di rumah mereka, banyak peserta terkejut melihat hasilnya. Metode pembersihan konvensional tidak cukup untuk menghilangkan tungau debu karena makhluk ini dapat hidup jauh di dalam pelapis, kasur, dan karpet. Ini membuatnya sangat penting untuk lebih memperhatikan area-area di mana kita duduk, bermain, dan tidur.

Sementara tungau itu sendiri tidak dapat membahayakan kita, enzim dalam kotorannya adalah pemicu alergi terbesar di seluruh dunia. Tungau debu dapat menghasilkan hingga 20 pelet tinja per hari, sehingga Anda dapat membayangkan dampak pembentukan debu jika Anda membiarkan jutaan tungau debu tidak dirawat di rumah Anda.

Cara terbaik untuk menghilangkan alergen serbuk sari dan tungau debu yang ditemukan di debu rumah tangga adalah dengan menghapusnya sepenuhnya dari rumah Anda. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan penyedot debu yang baik yang memiliki keseimbangan kekuatan dan teknologi yang tepat untuk membersihkan rumah Anda secara efektif dan efisien. Jadi, ketika Anda ingin membeli penyedot debu yang bagus, inilah yang perlu Anda centang dari daftar:

Penyedot debu yang efektif dan efisien harus mengandung:

1. Daya hisap yang kuat untuk kinerja pengambilan yang tak tertandingi, tanpa penurunan kinerja selama pembersihan

2. Sistem filtrasi canggih untuk memastikan bahwa debu dan udara kotor tidak keluar ke dalam ruangan

3. Kepala pembersih yang kuat dan cerdas untuk mendukung penangkapan cepat dan pasif puing-puing debu kecil, besar, dan halus fine

4. Fleksibilitas dalam jenis permukaan yang bisa dibersihkan

5. Waktu kerja baterai yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pembersihan Anda

6. Daya Tahan: Pengujian rumah nyata dan tidak hanya di laboratorium

Alat yang Anda beli harus sepenuhnya memahami debu, kotoran, dan partikel yang ada di rumah kita, dan juga harus dilengkapi dengan teknologi yang dapat membantu pemiliknya menghilangkannya dan menjaga rumah mereka tetap sehat.

Artikel ini ditulis oleh Jonathan McGoughee, Insinyur Sistem Pemisahan Senior Dyson

READ  FIFA 22 di PC tidak akan memiliki fitur next-gen di PS5 dan Xbox Series X

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *