Xendit Indonesia menjadi unicorn terbaru di Asia Tenggara

Penyedia infrastruktur pembayaran digital Xendit telah mendapatkan Seri C senilai $ 150 juta, yang diciutkan perusahaan untuk unicorn Asia Tenggara.

Perusahaan dari kios kecil (Warung) hingga UKM dan pemain besar seperti Transferwise dan Grab menggunakan teknologi berbasis API dari Xendit dari Indonesia untuk memproses pembayaran, mengoperasikan marketplace, membayar slip pembayaran, dan mendeteksi penipuan.

Perusahaan, yang mengklaim memproses lebih dari 65 juta transaksi setiap tahun senilai $ 6,5 miliar dalam pembayaran, bermaksud menggunakan pendanaan baru untuk meningkatkan skala bisnisnya, yang beroperasi terutama di Indonesia dan Filipina .

“Sekarang jelas bahwa perusahaan perlu memiliki kehadiran digital,” kata Moses Lo, salah satu pendiri dan CEO Xendit. “Infrastruktur pembayaran digital Xendit memungkinkan kelas wirausahawan baru di kawasan ini untuk memulai dan menskalakan pembayaran mereka lebih cepat, dan membebani perusahaan besar dengan layanan keuangan modern kelas dunia. Apa yang AWS lakukan untuk komputasi, Xendit lakukan untuk pembayaran.”

Pendanaan baru datang hanya enam bulan setelah perusahaan mengumpulkan $ 64,6 juta dalam Seri B yang dipimpin Accel.

Putaran terakhir dipimpin oleh Tiger Global Management dengan partisipasi investor lama Accel, Amasia dan Justin Kans Goat Capital.

READ  Rickie Fowler termasuk yang bukan kunci untuk undangan Masters 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *