‘When Aamir Khan melecehkan BJP…’: Kangana Ranaut mengecam pemerintah Maharashtra karena ‘pelecehan tidak langsung’: The Tribune India

Kantor Tribun Web
Chandigarh 17 Juni

Kangana Ranaut pada hari Rabu menanggapi permintaannya untuk pembaruan paspor yang ditolak oleh Otoritas Paspor lokal Mumbai.

Di tombolnya dia menulis: “Pemerintah Mahavinashkari telah memulai pelecehan tidak langsung saya lagi, dan aplikasi pembaruan paspor saya telah ditolak karena seorang Tabori / Roadside Romeo bernama Munwar Ali mengajukan kasus penghasutan (kasus Dishdroh, ya, ironi itu lucu) Oleh jalan, pengadilan hampir untuk menolak kasus ini, namun pengadilan menolak permintaan saya untuk paspor dan alasan yang diberikan adalah “jelas permintaan” saya Hmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm

Kangana juga memposting cerita Instagram-nya dan lebih lanjut menyatakan bahwa ketika Aamir Khan menghina pemerintah BJP hari itu, paspornya tidak ditahan dan pembuatan filmnya tidak dihentikan.

“Ketika Aamir Khan menyinggung pemerintah BJP dengan menyebut India tidak toleran, tidak ada yang memegang paspornya untuk menghentikan atau merekam filmnya, dan dia tidak dihentikan atau dilecehkan dengan cara apa pun. Tapi dalam kasus saya, saya dilecehkan dan karena paspor saya. ditahan, saya tidak bisa bepergian ke mana pun.”

Pada hari Senin, Kangana menyampaikan kepada Pengadilan Tinggi Bombay untuk meminta petunjuk kepada Otoritas Paspor Provinsi untuk memperbarui paspor, karena Otoritas Paspor setempat menolak petisinya karena laporan FIR terhadapnya untuk hasutan.

READ  Dengan tampilan sandwich, Anda dapat menampilkan karya seni Anda secara kreatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *