WhatsApp tidak akan membatasi pekerjaan jika tidak menerima kebijakan baru

Itu Pengguna Anda tidak akan kehilangan akun mereka secara instan atau menghadapi perampingan Karir, Tapi pada akhirnya mereka harus melalui pekerjaan yang terbatas

# New Delhi

Sebaliknya, WhatsApp mengatakan tidak akan membatasi fungsionalitas untuk pengguna yang tidak menerima kebijakan privasi baru yang mulai berlaku pada 15 Mei.

Platform milik Facebook yang telah mengajukan gugatan terhadap pemerintah India di Pengadilan Tinggi Delhi Melalui “pelacakan” melalui obrolan, kebijakan privasi pengguna yang kontroversial dipindahkan dari 15 Mei, mengatakan bahwa mereka yang tidak menerima perubahan baru akan melihat fungsi terbatas dalam beberapa minggu mendatang.

Dalam pernyataan yang dikirimkan ke The Next Web, WhatsApp mengatakan pada hari Sabtu bahwa itu tidak akan membatasi fungsionalitas apa pun meskipun pengguna tidak menerima kebijakan saat ini.

“Karena diskusi baru-baru ini dengan berbagai otoritas dan Pakar privasiKami ingin memperjelas bahwa saat ini kami tidak memiliki rencana untuk membatasi fungsionalitas WhatsApp bagi mereka yang belum menerima pembaruan. ”

“Sebaliknya, kami akan terus mengingatkan pengguna dari waktu ke waktu untuk memperbarui serta saat orang memilih untuk menggunakan fitur opsional yang relevan, seperti berkomunikasi dengan perusahaan yang menerima dukungan dari Facebook.”

WhatsApp telah meluncurkan kebijakan privasinya secara global termasuk India, di mana ia memiliki lebih dari 400 juta pengguna.

Pengguna tidak akan langsung kehilangan akun mereka atau menghadapi pekerjaan terbatas, tetapi pada akhirnya harus melalui pekerjaan terbatas jika mereka gagal menerima standar baru pada waktunya.

“Setelah pengingat terus-menerus, pengguna akan menghadapi fungsionalitas terbatas di WhatsApp sampai mereka menerima pembaruan,” kata perusahaan itu. Sebelumnya, WhatsApp, saat membawa masalah privasi penggunanya ke pengadilan atas aturan TI yang baru, mengatakan bahwa privasi pengguna terletak pada DNA mereka dan bahwa permintaan aplikasi perpesanan untuk “melacak” obrolan merusak hak orang atas privasi.

READ  WhatsApp sedang mengerjakan fitur baru yang dapat mengubah pesan suara menjadi teks

Itu Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi (MeitY) meminta platform media sosial untuk tetap berpegang pada suatu program Teknologi Informasi (Pedoman Mediator dan Kode Etik Media Digital), 2021 sebelum 25 Mei, atau menghadapi tindakan tegas.

Sebuah Juru bicara WhatsApp Dia mengatakan bahwa meminta aplikasi perpesanan untuk “melacak” obrolan sama dengan meminta kami menyimpan sidik jari untuk setiap pesan yang dikirim di WhatsApp. Seorang juru bicara program menekankan bahwa “itu akan merusak enkripsi ujung-ke-ujung dan secara fundamental merusak hak orang atas privasi. Kami telah secara konsisten bergabung dengan masyarakat sipil dan para ahli di seluruh dunia dalam menentang persyaratan yang akan melanggar privasi pengguna kami.”

“Kami akan mempertahankan pendekatan ini sampai setidaknya Undang-Undang PDP (Perlindungan Data Pribadi) berikutnya berlaku,” kata WhatsApp. Ian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *