Warisan tidak demokratis – Editorial – The Jakarta Post

Dalam biografinya tentang Joko “Jokowi” Widodo, Manusia Kontradiksi, mantan koresponden Financial Times Ben Bland menegaskan bahwa presiden ketujuh Indonesia itu tidak bermaksud meniru gaya pemerintahan otoriter Soeharto. Bland yang mengikuti jejak Jokowi dari kampung halamannya di Surakarta hingga ke Istana Kepresidenan, tak segan menyebut Jokowi sebagai “wali demokrasi yang malang”.

Bagi beberapa kritikus, stagnasi demokrasi, jika bukan kemunduran, adalah ciri khas pemerintahan Jokowi sebagaimana terlihat dalam desakannya untuk revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang kontroversial tahun lalu dan yang paling baru adalah pengesahan omnibus UU Cipta Lapangan Kerja. Kedua produk legislatif tersebut memicu protes massa, dengan gelombang demonstrasi menentang omnibus law di Jakarta menandai tahun pertama masa jabatan kedua Jokowi pada hari Selasa.

Dalam kasus UU KPK, Jokowi tak bergeming. Undang-undang tersebut telah berlaku, namun tampaknya masyarakat tidak lagi peduli dengan perubahan cara kerja badan antigraft. Masyarakat rupanya cukup puas dengan KPK untuk terus memburu tersangka korupsi.

Demikian pula, Jokowi telah memilih untuk menutup telinga terhadap seruan serikat pekerja, kelompok masyarakat sipil, aktivis lingkungan, kelompok mahasiswa, dan bahkan dua organisasi Muslim terbesar di negara itu Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, yang percaya omnibus law akan lebih berbahaya daripada kebaikan. . Seorang pemimpin Majelis Ulama Indonesia mengenang bahwa dalam rapat konsultasi pada Senin, Jokowi menolak usul agar dia mengeluarkan peraturan pengganti undang-undang untuk mencabut omnibus law.

Jokowi bertindak sesuai dengan apa yang dia janjikan dalam pidato pelantikannya satu tahun lalu untuk menghapus semua hambatan dalam agendanya. Ia tidak hanya kehilangan apa-apa di masa jabatan terakhirnya, ia juga semakin kuat mengingat koalisinya memperoleh mayoritas di DPR yang menyaingi kendali Soeharto atas badan legislatif.

READ  Tampilan latihan Harry Kane menghentikan Arsenal untuk melakukan penandatanganan

Penolakan untuk menunda lagi pilkada meski ada peringatan tentang potensi ledakan besar penularan COVID-19 di 270 daerah yang akan menjadi tuan rumah pemilihan pada awal Desember adalah unjuk kekuatan lain oleh Jokowi, tentu saja berkat dukungan kuat dari politisi DPR. . Pertanyaan tentang konflik kepentingan masih ada, karena putra tertua Jokowi dan menantu laki-lakinya masing-masing akan mengikuti balapan di Surakarta, Jawa Tengah, dan Medan, Sumatera Utara.

Mimpi besar Jokowi untuk merelokasi ibu kota ke Kalimantan Tengah juga tetap ada, meskipun pandemi COVID-19. Bahkan pandemi yang telah menginfeksi hampir 370.000 orang dan menewaskan 12.700 di antaranya tidak dapat menghentikan Jokowi untuk merealisasikan agendanya, seringkali dengan mengorbankan demokrasi. Faktanya, tahun lalu telah menyaksikan lebih banyak orang ditangkap karena melampiaskan kekecewaan mereka, jika bukan kemarahan, kepada pemerintah, dan intimidasi terhadap aktivis dan media yang kritis tidak terkendali.

Tidak mengherankan, survei terbaru Kompas menemukan tingkat penerimaan Jokowi merosot di bawah 50 persen, dengan 46,3 persen kecewa dan 6,2 persen sangat kecewa dengan kinerja pemerintah di bidang ekonomi, politik, penegakan hukum, dan kesejahteraan masyarakat. Masih belum pasti apakah jajak pendapat semacam itu dapat mengubah permainan, tetapi sebagai produk demokrasi, Jokowi seharusnya tidak ingin meninggalkan warisan yang tidak demokratis.

More from Zakariyya Abdi

Wawasan: Memahami strategi sirkulasi ganda China – Dunia

Para pemimpin China saat ini sedang menyelesaikan rencana Lima Tahun ke-14 negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *