Vivek Agnihotri mengatakan Klub Koresponden Asing telah membatalkan konferensi persnya

Vivek Agnihotri, Sutradara file kashmirmengatakan Klub Koresponden Asing (FCC) di Delhi telah membatalkan ‘konferensi pers’ yang dijadwalkan pada 5 Mei di klub tersebut.

Dalam sebuah video di media sosial, Agnihotri menyebutnya “tidak biasa, mengejutkan, dan sangat tidak demokratis”.

Saat dihubungi pihak klub, dia mengatakan acara tersebut bersifat promosi. “FCC Asia Selatan telah memutuskan untuk membatalkan acara promosi dan tidak memiliki komentar lebih lanjut,” kata Munish Gupta, ketua FCC Asia Selatan.

Namun, Agnigotri mengatakan dalam sebuah video yang diposting di Twitter: “Beberapa hari yang lalu, Pandit Diaspora Global Kashmir memberi tahu saya bahwa Klub Koresponden Asing New Delhi sangat ingin menjadi tuan rumah saya dalam konferensi pers karena banyak media asing ingin berbicara dengan saya. tentang file Kashmir dan fakta Genosida Hindu Kashmir. Sebuah konferensi pers telah dijadwalkan pada 5 Mei di Klub Koresponden Asing di New Delhi pada pukul 7 malam.”

“Semua logistik, pengaturan, dan undangan telah dibuat, tetapi yang mengejutkan saya, kemarin saya menerima telepon dari presiden mereka yang mengatakan bahwa acara tersebut harus dibatalkan karena beberapa media yang sangat kuat sangat menentang konferensi ini dan mengancam akan mengundurkan diri secara massal jika diizinkan. Agenda dan membatalkan konferensi pers dengan cara yang tidak demokratis.”

Dia menambahkan, “Ini mungkin pertama kalinya Mesias dan pemantau kebebasan berekspresi melarang kebebasan berekspresi di klub mereka. Sejak itu saya telah menerima telepon dari banyak koresponden Demokrat dan asing India yang menginginkan konferensi pers ini tetapi manajemen klub telah menolak untuk mendengarkan tuntutan mereka.”

Dia mengatakan “konferensi pers terbuka” sebagai gantinya akan diadakan di Klub Pers India pada 5 Mei.

READ  Umat ​​Islam Indonesia terpecah di awal Ramadhan

File Kashmir, dirilis pada bulan Maret, didasarkan pada eksodus pekerja Kashmir dari lembah pada 1990-an.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *