Video polisi Montreal yang berlutut di depan seorang remaja kulit hitam memicu kecaman

Ditulis oleh Dan Bilefsky

Bagi sebagian orang Kanada, video berdurasi 90 detik itu mengingatkan kembali pada George Floyd: seorang polisi kulit putih tampak berlutut di leher seorang remaja kulit hitam yang terbaring telungkup di lantai di sebuah jalan di Montreal.

Polisi mengatakan Sabtu bahwa mereka sedang menyelidiki apa yang terjadi setelah video pertemuan itu memicu kecaman dari para politisi dan pembela hak asasi manusia, banyak dari mereka khawatir tentang cara remaja berusia 14 tahun itu tampaknya ditahan.

Polisi Montreal mengatakan pertemuan itu terjadi pada 10 Juni setelah petugas dipanggil untuk berkelahi antara 15 orang muda di dekat sebuah sekolah menengah di lingkungan Villeray di Montreal. Mereka mengatakan bahwa dua pemuda bersenjata.

Tidak jelas apa yang terjadi sebelum pertemuan antara petugas dan remaja itu. Perusahaan Penyiaran Kanada melaporkan bahwa remaja itu diikat oleh lutut petugas selama kurang dari satu menit dan bahwa seorang petugas mengatakan remaja itu memiliki apa yang tampak seperti pistol setrum.

Kanada mengalami kebangkitan nasional terhadap rasisme institusional, termasuk di kalangan kepolisian, yang dipicu oleh gerakan Black Lives Matter.

“Ini membawa kembali ingatan tentang apa yang terjadi pada George Floyd karena polisi menggunakan teknik yang sama,” kata Balarama Holness, seorang aktivis hak asasi manusia yang mencalonkan diri sebagai walikota Montreal.

“Polisi harus bertanggung jawab,” lanjut Holness. “Teknik ini seharusnya tidak diperbolehkan, titik.”

Fernando Belton, seorang pengacara pembela kriminal yang mewakili remaja dalam video tersebut, mengatakan kliennya dan remaja lain, juga berusia 14 tahun, ditangkap setelah petugas polisi tiba di tempat kejadian dan para remaja mulai melarikan diri. Dia mengatakan seorang remaja disusul oleh dua petugas polisi sementara yang kedua ditangkap oleh enam petugas. Dia mengatakan mereka berdua memiliki lutut di leher mereka.

READ  Wakil Presiden Pence menegaskan kemenangan pemilihan untuk Joe Biden | Di luar negeri

“Mengapa Anda membutuhkan begitu banyak polisi untuk remaja?” tanya Belton, yang mengajar kursus pembuatan profil rasial di Universitas Ottawa. “Kami tidak berbicara tentang penjahat di sini, kami berbicara tentang remaja yang ditangkap di siang hari bolong.”

Kecaman atas video itu muncul setelah Brenda Lucki, komisaris kepolisian nasional Kanada yang terkenal, Royal Canadian Mounted Police, dipaksa untuk menarik kembali penyangkalannya sebelumnya tentang rasisme sistemik di dalam kepolisian. Perdana Menteri Justin Trudeau juga berpendapat bahwa polisi di seluruh negeri sedang bergulat dengan rasisme sistemik.

Tahun lalu, warga Kanada bereaksi dengan marah terhadap video kamera dasbor polisi yang menunjukkan seorang kepala adat ditahan oleh seorang petugas polisi dan dilempar ke tanah, dipukul di kepala dan dicekik oleh yang lain.

Sementara Kanada membanggakan diri sebagai benteng progresif dan liberal, aktivis hak asasi manusia mengatakan lembaga penegak hukumnya perlu melalui perubahan budaya yang mendalam untuk mencegah serangan terhadap minoritas.

Kekhawatiran tentang perilaku polisi telah menyebar ke luar Montreal. Sebuah studi oleh Komisi Hak Asasi Manusia Ontario menemukan bahwa antara tahun 2013 dan 2017, orang kulit hitam di Toronto hampir 20 kali lebih mungkin terlibat dalam penembakan fatal oleh polisi Toronto daripada orang kulit putih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *