Ulasan Samsung Galaxy Book3 Pro: Laptop terbaik untuk pengguna ekosistem Samsung

Ulasan Samsung Galaxy Book3 Pro: Laptop terbaik untuk pengguna ekosistem Samsung

Dalam hal perangkat konsumen, Samsung memiliki sejarah panjang dalam merancang produk yang selaras dengan ekosistem Apple. Tablet Galaxy Tab perusahaan mengambil alih iPad, ponsel Galaxy S mengambil alih iPhone, dan laptop Galaxy Book mengambil alih Macbook.

Namun, yang terbaik mungkin adalah lini Samsung Galaxy Book3 tahun ini. Galaxy Book3, Book 3 Pro, dan Ultra dirancang dengan sangat jelas untuk menjalankan tugas Apple Macbook, baik Air maupun Pro, dan mereka melakukan pekerjaan dengan sangat baik.

Cerita serupa

apa yang baik?

Samsung melakukan pendekatan ekosistem dengan benar, mendesainnya untuk pengguna ponsel Galaxy S, dan aroma desain keseluruhan dari perangkat bisnis ramping yang akan dengan senang hati dibawa siapa pun ke ruang rapat eksekutif.

Bisa dibilang desainnya terlalu sederhana tapi sekilas bodi alumunium yang sederhana terlihat elegan. Mungkin satu-satunya masalah sebenarnya, jika kita harus menggunakan nitpick, adalah beratnya lebih dari 1kg dan bisa terasa berat saat dipegang berjam-jam. Namun, bukan menjadi laptop paling ringan adalah sesuatu yang akan saya lawan dari Galaxy Book3 Pro.

Keajaiban sebenarnya terletak pada cara Samsung memberikan kesinambungan kepada pengguna ponsel Galaxy. Antara ekosistem perusahaan dan aplikasi Microsoft Phone Link untuk Windows, Galaxy Book3 menawarkan kontinuitas yang hampir sama dengan yang Anda dapatkan di perangkat Apple.

Misalnya, Samsung Galaxy Tab atau ponsel bisa menjadi layar kedua untuk laptop ini, sedangkan Galaxy Buds perusahaan muncul di pengaturan, tanpa perlu meletakkan perangkat dalam mode berpasangan, dan sebagainya. Anda juga dapat menelepon hot dari ponsel Galaxy Anda tanpa menyalakannya secara khusus dari ponsel. Catatan internal Samsung, galeri, dan aplikasi lain juga disertakan, untuk mengakses data dari ponsel seseorang dari laptop.

READ  Memiliki Teknologi Mutakhir, SANKEN Menghadirkan Dispenser Seri Infinite - Manadopedia

Namun, fitur terbaiknya adalah Quick Share, sesuatu yang serupa dengan Apple’s Airdrop. Ini memungkinkan pengguna untuk berbagi file besar dengan cepat dan nirkabel, tanpa menggunakan koneksi Bluetooth biasa. Ini tidak secepat Airdrop tetapi cukup mulus untuk disebut sebagai nilai tambah nyata.

Hal-hal baik tentang perangkat ini tidak berakhir di situ. Galaxy Book3 Pro berjalan pada prosesor Intel Generasi ke-13 (opsi i5 dan i7), dengan grafis Intel Xe terintegrasi. Ini berarti memberikan kinerja yang cepat pada setiap tugas produktivitas, baik itu menulis dokumen, menonton film dan video, spreadsheet, atau browsing sederhana.

Faktanya, aplikasi seperti Adobe Photoshop atau Lightroom juga berjalan dengan mengagumkan di perangkat ini, meskipun mereka yang ingin menjalankan tugas intensif sumber daya, terutama pengeditan video, sebaiknya memilih Galaxy Book Ultra, berkat chip grafis khusus.

Berbicara tentang Photoshop, fakta bahwa laptop dapat dengan andal mendukung aplikasi semacam itu sebenarnya merupakan bonus tambahan karena layar 3K 16 inci Galaxy Book3 Pro adalah yang terbaik yang dapat Anda temukan di laptop saat ini. Mereka memiliki reproduksi warna yang luar biasa, memberikan kontras yang sangat baik dan cukup cerah untuk digunakan di sebagian besar kondisi. Samsung selalu unggul dalam tampilan dan senang melihat perusahaan membawa barang-barang ini ke laptopnya.

Apa yang tidak keren?

Faktanya, Galaxy Book3 Pro adalah salah satu perangkat di mana Anda melupakan kelemahan kecil dari yang lainnya. Atau lebih tepatnya, jika kelemahan terbesar laptop bukanlah daya tahan baterainya.

Laptop bertenaga Intel tidak mendukung generasi terbaru laptop bertenaga ARM yang dirilis oleh Apple dan beberapa lainnya sekarang. Bahkan di ranah Intel, Galaxy Book3 Pro tidak dapat secara konsisten mencapai 10 jam masa pakai baterai setiap hari. Saat Anda menggunakan perangkat ini lebih dari seminggu, masa pakai baterai biasanya rata-rata sekitar tujuh jam, yang baik-baik saja saat Anda bekerja dari rumah – tetapi itu berarti Anda harus membawa pengisi daya ke mana-mana saat Anda tidak .

READ  Kincir angin dan kipas angin mungkin lebih tenang karena perburuan burung kolibri

Tepatnya, aplikasi sehari-hari seperti Microsoft Teams, Zoom, dan bahkan Google Chrome dapat mengurangi masa pakai baterai laptop Anda. Jadi berapa lama daya tahan baterai yang Anda dapatkan dari perangkat ini akan bergantung pada jenis pekerjaan yang biasa Anda lakukan. Dapat dikatakan bahwa enam jam adalah sesuatu yang dapat diharapkan oleh siapa pun; Namun, laptop tipis dan ringan seperti ini biasanya diharapkan mencapai angka 10 jam.

Selain masa pakai baterai, touchpad adalah satu-satunya tawa lainnya (dan itu benar-benar hanya getaran). Galaxy Book3 Pro memiliki keyboard yang layak tetapi ada juga tombol angka di keyboard. Inilah sebabnya mengapa touchpad tidak berada di tengah dan, meskipun besar, perlu dibiasakan. Jangan kaget jika Anda menemukan diri Anda mengklik kanan saat Anda bermaksud menekan tombol kiri.

Haruskah Anda membelinya?

Tidak dapat disangkal bahwa Samsung Galaxy Book3 Pro adalah salah satu laptop terbaik yang ada saat ini. Model 16 inci mulai dari R1,65,990 di India, yang membuatnya lebih murah daripada Macbook Pro serupa tetapi lebih mahal daripada Microsoft Surface Laptop 5.

Namun, Galaxy Book tidak diragukan lagi adalah laptop Windows terbaik untuk pengguna ponsel Galaxy S. Ini juga sangat cocok untuk mereka yang tidak membutuhkan laptop untuk tugas-tugas intensif sumber daya, tetapi masih cukup kuat untuk menjalankan tugas sehari-hari tanpa lag. . Secara pribadi, saya tidak mengerti perlunya layar sentuh tetapi jika itu adalah fitur yang Anda inginkan, maka perangkat Surface Microsoft adalah yang harus Anda gunakan.

Baca juga: Ulasan Samsung Galaxy S23 dan S23+: Pertanyaan teratas Anda terjawab

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *