Ulasan Paachuvum Albhuthavilakkum |  Formula Anthikad dirubah, tetapi lebih lucu dan halus

Ulasan Paachuvum Albhuthavilakkum | Formula Anthikad dirubah, tetapi lebih lucu dan halus

Dari trailernya sendiri, cukup jelas bahwa Paachuvum Albhuthavilakkum, debut penyutradaraan Akhil Sathyan, adalah film yang sangat mirip dengan film yang dulu dibuat oleh ayahnya, Sathyan Anthikad. Ketika Anda melihat filmnya, anggapan ini sangat benar. Tapi untungnya Achilles agak tahu kekurangan dalam menyajikan formula itu. Kesadarannya terhadap generasi sekarang membuat film tersebut menjadi versi yang tidak terlalu murahan dari film khas Sathyan Anthikad.

Prashant, alias Paachu, yang menjalankan waralaba Kottakkal Aryavaidhyasala di Mumbai, adalah karakter utama kami. Ketika dia datang ke Kerala untuk urusan bisnis, penjaga tokonya, Rias, meminta bantuannya. Rias bertanya kepada Bachchu apakah dia bisa membawa ibu Rias ketika dia kembali ke Mumbai dengan kereta api. Namun perjalanan kembali ini tidak semulus yang diharapkan Prashant. Perjalanan penting Prashant selanjutnya adalah apa yang kita lihat di Paachuvum Albhuthavilakkum.

Seorang pahlawan pemalas tanpa rencana besar, dan hanya tertarik pada jalan pintas, tiba-tiba ditugaskan. Dan usahanya untuk menyelesaikan tugas itu membuatnya menjadi orang yang berbeda dalam jangka panjang. Apa yang baru saja Anda katakan adalah template untuk hampir semua film Sathyan Anthikad yang memiliki protagonis yang lebih muda. Vinodayatra, Pranayakada Oru India, Ngan Prakashan, dll. menggunakan formulir ini. Akhil Sathyan menggunakan kerangka yang sama untuk membuat Paachuvum Albhuthavilakkum. Namun caranya tampil lebih realistis dan minim. Jika melihat trailer filmnya, gaya percakapannya cukup lugas. Meskipun membantu film menjadi lucu di area yang lebih terang, bagian dramatisnya tidak terlalu halus.

Prashant Fahadh Faasil berada di antara Aymanam Sidharthan dan Prakashan. Tapi tweak minimalnya yang membuat Prashant menonjol, dan di bagian yang lucu, dia hebat. Wajah baru Anjana Jayaprakash benar-benar ditemukan. Di bagian pertama, saya pikir dia hanya bertingkah seperti Hamsadhwani. Tapi itu adegan di mana dia berbicara tentang rasa sakit kehilangan kakaknya yang memiliki pengekangan yang benar-benar terlihat menjanjikan. Dhawani Rajesh, sebagai Nidhi yang menyamar. Viji Venkatesh sebagai Ummachi adalah pilihan yang menarik karena wajahnya agak tidak biasa. Tapi ada area yang gagal saat dialog menjadi berat. Vineeth, seperti Rias, adalah kejutan nyata sebagai putra yang tangguh namun rentan. Mukesh, Shanthi Krishna, Indrans, Innocent dll juga masuk dalam daftar pemeran film yang panjang.

READ  Manoj Bajpayee berbagi momen tak terlupakan dengan Rajinikanth, Dhanush

Seperti Anoop Sathyan, yang membuat Varane Aavashyamundu, Akhil Sathyan juga memecahkan bagian paling lucu dari naskah dengan sangat meyakinkan. Humor dalam lagu romantis yang menampilkan Paachu dan Dhwani, atau bagaimana mereka secara halus mengungkapkan cinta mereka satu sama lain, memiliki kehangatan di dalamnya. Tetapi di area teks yang dramatis, Achilles terlalu banyak merentang. Sisi penulisan Beti Bachao Beti Padao semakin keras saat film mendekati klimaksnya, dan saya merasakan mentalitas jadul dalam mencari pesan dalam film tersebut. Musik Justin Prabhakaran sangat bagus.

Meskipun saya tidak menganggap Oru Indian Pranaya Kadha dan Njan Prakashan sebagai kreasi yang hebat, saya menikmati menonton film-film itu terutama karena hiburan berondong jagung yang mereka berikan melalui rentetan humor dalam skenario. Pengalaman Paachuvum Albhuthavilakkum serupa bagi saya. Meskipun kurangnya kesegaran membuat film ini tidak menjadi bioskop yang berangin, film ini berhasil menjadi penghibur yang manis dan bersahaja yang memiliki momen di sana-sini.

Pikiran terakhir

Meskipun kurangnya kesegaran membuat film ini tidak menjadi bioskop yang berangin, film ini berhasil menjadi penghibur yang manis dan bersahaja yang memiliki momen di sana-sini.




Sinyal

Hijau: konten yang direkomendasikan

Oranye: di antara

Merah: Tidak disarankan

reaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *