Ulasan Cola |  Film thriller perampokan tanpa bakat atau rasa

Ulasan Cola | Film thriller perampokan tanpa bakat atau rasa

Di masa lalu, ada beberapa rilis yang datang dengan kredit cerita yang diberikan kepada duo Ace Bobby-Sanjay. Innale Vare, Evidey, Mohan Kumar Fans, dll. adalah di antara film-film tersebut. Saya telah mendengar dalam wawancara mereka bahwa mereka mulai menulis skrip hanya ketika ide telah membuat mereka bersemangat untuk waktu yang lama. Menonton semua film yang tersangkut di dalam cerita, termasuk film Malayalam terbaru Kolla yang dibintangi oleh Rajisha Vijayan dan Priya Prakash Warrier, saya merasa semua cerita ini adalah yang tidak pernah lulus ujian batin dari Bobby dan Sanjay. Menjaga semuanya pada tingkat yang sangat marjinal dan mendasar, Cola, yang disutradarai oleh Suraj Varma, hampir tidak memiliki apa pun untuk membuatnya mudah diingat.

Annie dan Shilpa baru di kota kecil ini dan datang ke sini untuk mendirikan salon kecantikan. Namun segera setelah film dimulai, terungkap bahwa mereka memiliki rencana induk lain untuk melakukan pencurian di mana toko mereka dialokasikan langsung di bawah bank. Rencana keduanya untuk mendapatkan uang dari bank ini dan bagaimana mereka mencoba melarikan diri dari penyelidikan yang terjadi selanjutnya adalah apa yang kita lihat di Cola.

Perampokan bank Chelembra yang terkenal itulah yang menginspirasi pembuatnya untuk membuat film ini. Jika itu adalah restoran dalam kondisi asli, di sini mereka telah memodifikasinya dengan meminta dua wanita melakukan perencanaan dengan kedok salon kecantikan yang akan datang. Saat Anda menggunakan judul seperti ini sebagai utas untuk mengembangkan sesuatu seperti film, nuansa dan kesegaran naskah sangat penting. Penulisan harus mengakali penonton jika ingin menjadi film yang hebat. Tapi di Cola, lupakan tentang mengetik menjadi pintar; Itu tetap cukup mendasar, dan itu tidak membuat kita penasaran tentang apa yang mungkin dilakukan kedua wanita itu. Hambatan yang mereka temui dalam perjalanan ini atau bahkan upaya pakaian mewah untuk menyelesaikan pencurian tampak asing di layar.

READ  Pasutri Kecewa Tidak Bisa Masuk Konser Coldplay di GBK Meski Punya Tiket - Manadopedia

Rajisha Vijayan adalah orang yang melakukan pekerjaan berat di sini karena karakternya Annie yang terlibat erat dalam keseluruhan perencanaan. Dari naif di depan penduduk asli hingga menjadi orang yang bertanggung jawab untuk membuat semuanya bekerja, Ragisha memainkan peran itu dengan tepat. Priya Prakash Warrier mendobrak stereotip gadis murung dalam film ini. Meskipun dia memiliki banyak waktu layar, tulisannya tidak memberikan banyak hal pada karakter itu. Vinay Fort mencoba membuat karakter detektif polisi sedikit lebih dalam. Tetapi sekali lagi, pendekatan skenario yang tidak langsung dan familiar membatasinya. Shabin Benson dan Alanser Lee Lopez menjadi karakter penting dalam film tersebut. Orang-orang seperti Shiny Sarah, Prashanth Alexander, dll. tersesat dalam peran yang tidak berguna. Meskipun itu bukan karakter yang signifikan, saya suka cara Jeo Baby menampilkan karakter SI-nya dengan dialog seringai itu.

Bukannya ceritanya tidak pernah berpotensi untuk dijadikan film. Ditulis oleh Jassim Jamal dan Nelson Joseph, skenario tersebut berisi beberapa momen penting yang dapat membangkitkan semangat penulis skenario mana pun. Keputusan duo untuk tidak pergi setelah perampokan, bagaimana Farouk dari Benteng Vinay menemukan petunjuk untuk memecahkan misteri tersebut, dan bagaimana kedua wanita ini membuat rencana pelarian semuanya cukup menarik pada tingkat pengaturan adegan. Tetapi menggabungkan poin-poin ini melalui narasi yang meyakinkan adalah tempat film Suraj Varma terputus-putus. Film tersebut tidak dapat memberikan putaran yang bagus, dan tayangan selang waktu memberikan lebih banyak “apa ini?” Jenis reaktif, bukan rasa ingin tahu. Model skrip plagiarisme diulangi di sini tanpa kecenderungan apa pun.

Membuat penonton melakukan matematika dan prediksi di kepala mereka dan mengalahkan mereka pada prediksi itu sangat penting dalam menciptakan thriller perampokan. Kolla merasa bahwa mereka memilih peralihan yang tidak menarik dari kemungkinan rangkaian opsi pengembangan plot. Keyakinan para pembuat film tentu sangat menginspirasi karena mereka mengakhiri film dengan potensi sekuel dengan latar belakang yang benar-benar mewah.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *