Ulasan buku: Perjalanan roller coaster melalui 75 tahun sepak bola India

Ulasan buku: Perjalanan roller coaster melalui 75 tahun sepak bola India

Baik itu Olimpiade 1948, saat tim India bersinar di London, atau Asian Games 14 tahun kemudian, saat India meraih medali emas, memang ada beberapa babak gemilang yang tertulis dalam sejarah sepak bola India.

Kotak ke kotak: 75 tahun tim sepak bola India, kumpulan tulisan dari jurnalis dan penulis sepak bola, memberikan penjelasan mendetail tentang hari-hari yang terlupakan itu, mencakup setiap area permainan dan perkembangannya di negara tersebut. Ini dimulai dengan pertandingan pertama India setelah kemerdekaan – Olimpiade 1948 – saat penalti meleset – oleh Celine Manna dan Mahab Prasad – membuat Prancis menang 2-1 meskipun India memainkan permainan terbaiknya.

Baca Juga – Shyam Thapa memenangkan Lifetime Achievement Award di Sportsstar Aces 2023

Periklanan

Periklanan

Bahasanya jelas kecuali beberapa bagian. Secara keseluruhan, ia menawarkan bacaan yang menarik tentang perjalanan pergolakan sepak bola India selama 75 tahun. Pemisahan yang nyaman antar bab—buku ini dibagi menjadi enam bagian—membuatnya mudah untuk berenang.

Tiga bagian pertama buku ini merinci era dan kejayaan tim nasional, sedangkan dua bagian berikutnya membahas debat klub-negara dan ekosistem sepak bola di hotspot sepak bola di India.

Bagian terakhir – disusun oleh Gautam Roy – menjabarkan statistik, dari tim hingga pertandingan internasional.

Mahakarya

Penggemar sepak bola India modern telah lama menghargai era Stephen Constantine dan Bob Hutton, tetapi buku ini melakukannya dengan adil dengan mendedikasikan hampir dua bab untuk pelatih sepak bola terbesar India tanpa sertifikasi resmi – Syed Abdul Rahim.

Kal mujhey aap logon se ek tofa chahiye(Saya ingin hadiah besok) … Cal Ab Rekam Sona Jeet Lo (Menang emas besok),” kata Rahim kepada tim India menjelang final Asian Games 1962. Di depan 100.000 pendukung Indonesia yang bermusuhan, tim melempar trofi terakhir Rahim sebelum kematiannya pada tahun berikutnya.

READ  Hasil Thailand Masters 2024 - Nasib Berbeda Ganda Putra Indonesia, Leo/Daniel Tumbang, Bagas/Fikri Lolos dalam 2 Menit - Manadopedia

Bagi penggemar dan penulis permainan, buku ini juga sangat berharga karena memberikan bukti arsip tentang permainan yang telah berkembang selama beberapa dekade – sesuatu yang telah lama hilang dalam sepak bola India.

Sunil Chhetri dan Bachong Bhutia disebutkan secara khusus di sini karena buku tersebut menggambarkan dengan baik era abad ke-21.

Itu juga membantah sejumlah rumor tentang permainan di belahan dunia ini. Sebuah ‘laporan’ di media sosial mengklaim bahwa … Pesepakbola India harus bermain tanpa alas kaki (pada Olimpiade 1948) karena pemerintah tidak memberikan dukungan finansial. Ini benar-benar salah informasi karena semua pesepakbola India memiliki sepatu bot di dalam koper mereka,” tulis jurnalis Kashinath Bhattacharjee.

Namun, bagian-bagian tertentu dari buku itu dibaca agak tergesa-gesa, sementara kesalahan tata bahasa sesekali juga menarik perhatian.

Namun, jurnalis dan editor olahraga veteran Jaydeep Basu telah melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam menciptakan museum sepak bola India ini dalam bentuk ‘Box to Box: 75 Years of The Indian Football Team’, bersama dengan sesama penulis dan pengikut permainan lainnya. .

KOTAK ke KOTAK: 75 Tahun Tim Sepak Bola India, IMH, $649

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *