UE akan melayani para migran dengan lebih baik jika mereka bekerja sama sekembalinya ke negara mereka sendiri

Uni Eropa akan membantu migran yang tidak diberi izin tinggal untuk kembali ke negara asalnya. Uni Eropa memiliki satu untuk pertama kalinya Strategi Pengembalian Sukarela dan Reintegrasi(.pdf), yang antara lain diharapkan memperketat undang-undang suaka dan meningkatkan pelaksanaan pengembalian dari Eropa dan negara lain. Rencana tersebut juga harus meningkatkan program pemulangan dan reintegrasi yang ada dan memperkuat hubungan dengan negara-negara di luar UE.

Misalnya, orang yang bekerja sama saat kembali diberi tunjangan perjalanan dan uang untuk pertama kalinya setelah mereka kembali ke negara asalnya. Ada juga bantuan untuk pertanyaan seperti mencari pekerjaan, pelatihan atau memulai bisnis di negara asal Anda. Pejabat lokal dapat bersiap untuk ini dengan dana Uni Eropa.

“Pengembalian lebih efektif jika sukarela dan ada rencana reintegrasi yang baik untuk orang yang bersangkutan,” kata Komisaris Uni Eropa Margaritis Schinas dalam sebuah jumpa pers. “Dengan rencana Eropa ini, pendekatan yang seragam dan terkoordinasi akan dicapai di negara-negara peserta.”

Dan itu sangat dibutuhkan, kata Komisaris Eropa Ylva Johansson. “Hanya sepertiga dari orang yang tidak diizinkan untuk tinggal di UE sekarang kembali ke negara mereka sendiri. Dan dari mereka yang melakukannya, kurang dari 30 persen melakukannya secara sukarela.”

Pengembalian sukarela yang murah

Menurut Johansson, bekerja sama sebagai imbalan adalah pilihan yang lebih baik. “Rencana ini akan membantu para pengungsi yang kembali untuk memanfaatkan peluang di negara asal mereka.” Menurut mereka, pendekatan ini lebih efektif dan biayanya lebih murah daripada pengembalian paksa.

Pengadilan Auditor Parlemen Eropa memperkirakan bahwa biaya deportasi rata-rata sebesar EUR 3.414 untuk penahanan, pengawalan dan tiket penerbangan serta pengembalian sukarela sebesar EUR 560.

READ  Peralatan disita dari mantan pengacara Trump, Rudy Giuliani | Di luar negeri

UE memberikan bantuan tidak hanya untuk migran residen, tetapi juga untuk migran di negara-negara tempat UE bekerja dalam migrasi, seperti Bangladesh dan Afghanistan.

Uni Eropa juga mendukung organisasi seperti Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), yang sedang dilaksanakan oleh pemerintah Belanda Tolong saat kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *