Twitter akan menampilkan lebih banyak akun resmi pemerintah

Banyak presiden dan kepala pemerintahan lainnya ada di Twitter. Di sana mereka men-tweet tentang semua jenis hal yang sensitif dan tidak sensitif.

Twitter sekarang percaya bahwa keamanan dan kebebasan berekspresi berjalan seiring. Karenanya, mereka akan memiliki lebih banyak akun secara resmi sebagai orang atau lembaga pemerintah. Menurut Twitter, itu menambahkan konteks pada apa yang dilihat dan dibaca orang di Twitter.

Akun pertama menjadi resmi pada tahun 2020

Pada Agustus 2020, Twitter memperluas tag akunnya untuk memasukkan dua kategori lagi: akun pejabat pemerintah utama dan akun negara bagian atau negara. Negara yang ditunjuk saat ini adalah: China, Perancis, Federasi Rusia, Inggris dan Amerika Serikat.

Bulan ini, Kanada, Kuba, Ekuador, Mesir, Jerman, Honduras, Indonesia, Iran, Italia, Jepang, Arab Saudi, Serbia, Spanyol, Thailand, Turki, dan Uni Emirat Arab akan bergabung dengan mereka.

Berbagai kategori akun Twitter

Ini adalah laporan yang diverifikasi dari pejabat pemerintah utama, termasuk menteri luar negeri, duta besar, juru bicara resmi, dan pemimpin diplomatik utama. Twitter memberi tahu akun ketika mereka diberi label, dan pemegang akun dapat berkomunikasi langsung dengan Twitter ketika mereka memiliki umpan balik.

Pendekatan dasar Twitter

Misi Twitter adalah melayani percakapan publik. Bagian penting dari pekerjaan ini adalah memberikan konteks kepada orang-orang sehingga mereka dapat membuat keputusan yang tepat tentang apa yang harus dilihat dan bagaimana bereaksi di Twitter. Twitter menawarkan kesempatan yang belum pernah ada sebelumnya untuk terhubung dengan pejabat dan perwakilan pemerintah dan berbicara dengan mereka secara langsung.

READ  Pemenang Penghargaan Film Eropa 2020 - Daftar Lengkap

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *