TV Anchor menutup telepon untuk mengklaim bahwa dia belum dibayar

Itu Video pembawa acara televisi Zambia pergi virus di mana dia menyela buletin langsung dan mengklaim bahwa dia belum dibayar.
Kabinda Kalimina, pembawa berita KBN, membaca berita utama selama siaran KBN pada Sabtu malam dan menyebabkan kehebohan ketika dia tiba-tiba mulai berbicara tentang stafnya yang tidak dibayar oleh stasiun berita.
“Selain berita, Bapak-bapak dan Ibu-ibu, kita ini manusia. Kita perlu dibayar,” katanya.
“Sayangnya kami tidak dibayar di KBN… Sharon dan tidak ada orang lain yang dibayar, termasuk saya. Kita harus dibayar,” ujarnya sesaat sebelum acara berakhir.
Video dibagikan oleh Kabinda Kalimina menjadi viral di Facebook dengan lebih dari 1.000 komentar dan suka. Dia menulis, “Ya, saya melakukannya di siaran langsung televisi, hanya karena kebanyakan jurnalis takut untuk angkat bicara, bukan berarti jurnalis tidak boleh berbicara.”

Bos KBN TV Kennedy Mambwe, CEO KBN TV, memposting pernyataan di halaman Facebook stasiun tersebut. Dalam pernyataan itu, saluran berita menyebutnya “perilaku mabuk” dan “aksi ketenaran satu malam”.
“Sebagai KBN TV, kami terkejut dengan perilaku mabuk yang ditampilkan dalam klip video yang menjadi viral di media sosial dan dipentaskan oleh salah satu presenter paruh waktu kami pada berita utama tadi malam,” kata pernyataan itu.
“Sebagai manajemen, kami sedang melakukan penelitian untuk menentukan bagaimana presenter paruh waktu yang mabuk terus mengudara dan tindakan disipliner diambil terhadap siapa pun yang mungkin terlibat dalam program tersebut,” tambahnya.

READ  Paman mabuk ditangkap karena penyerangan dan perusakan - Suriname Herald

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *