Türkiye Menerima Status Nuklir Dengan Pengiriman Bahan Bakar Nuklir Pertama Ke Pembangkit Listrik Akkuyu: Presiden

Türkiye Menerima Status Nuklir Dengan Pengiriman Bahan Bakar Nuklir Pertama Ke Pembangkit Listrik Akkuyu: Presiden

Türkiye telah naik ke liga negara-negara bertenaga nuklir di dunia, meskipun dengan penundaan selama 60 tahun, kata Erdogan

ANKARA:

Pembangkit listrik tenaga nuklir pertama Türkiye, Akkuyu, secara resmi diberikan status pembangkit nuklir dengan pengiriman bahan bakar nuklir pertama ke lokasi pembangkit, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Kamis.

“Dengan pengiriman bahan bakar nuklir melalui udara dan laut ke pembangkit listrik kami, Akkuyu kini telah mencapai status pembangkit listrik tenaga nuklir,” kata Erdogan dalam pidato virtualnya pada upacara pengiriman bahan bakar nuklir pertama.

Türkiye telah naik ke liga negara-negara bertenaga nuklir di dunia, meskipun dengan penundaan selama 60 tahun, tambahnya.

Pada Mei 2010, perjanjian antar pemerintah ditandatangani antara Türkiye dan Rusia untuk pabrik di provinsi selatan Mersin. Peletakan batu pertama pabrik dilakukan pada 3 April 2018, setelah itu pembangunan unit pertama dimulai.

Baca juga: Turki sedang mencari perpanjangan dari perjanjian biji-bijian

“Seperti banyak proyek penting lainnya, Akkuyu dilaksanakan dengan model pembiayaan yang tidak membebani APBN. Akkuyu adalah investasi bersama terbesar kami dengan Rusia,” kata Erdogan.

Ia menambahkan, proyek yang akan membantu mengurangi impor gas alam Türkiye sebesar US$1,5 miliar per tahun itu juga akan berdampak positif pada peningkatan pendapatan nasional.

Pembangkit yang diperkirakan memiliki kapasitas terpasang 4.800 megawatt dan empat reaktor itu dijadwalkan mulai menghasilkan listrik akhir tahun ini.

READ  Awak Shenzhou 13 menyelesaikan pesawat ruang angkasa kargo, uji dok stasiun ruang angkasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *