Tuntutan hukum terus berlanjut terhadap Google atas pengumpulan data status pribadi | Saat ini

Gugatan yang diajukan terhadap Google tahun lalu diizinkan untuk dilanjutkan meskipun raksasa teknologi itu keberatan. Menulis bahwa ini ditentukan oleh hakim dari California Bloomberg. Browser Google Chrome diduga melanggar privasi pengguna.

Dakwaan tersebut menyatakan bahwa Google mengumpulkan informasi dari orang-orang ketika mereka menggunakan Chrome dalam mode pribadi. Jaksa penuntut menggambarkan ini sebagai ilegal dan ingin perusahaan induk Google Alphabet membayar $ 5 miliar (4,2 miliar euro) sebagai ganti rugi. Ini adalah situasi yang dapat diikuti orang jika mereka merasa telah menjadi korban praktik Google.

Perusahaan teknologi tersebut mencoba untuk membatalkan kasus tersebut, tetapi hakim menulis dalam putusannya bahwa Google “tidak memberi tahu pengguna bahwa Google sedang mengumpulkan data ketika pengguna dalam mode pribadi.”

Menurut Google, jelas bagi pengguna bahwa “penyamaran” tidak berarti “tidak terlihat”. Aktivitas pengguna mungkin masih dapat dilihat oleh situs web yang mereka kunjungi dan layanan periklanan yang menggunakan situs web tersebut selama sesi pribadi.

Google mengatakan menolak tuduhan gugatan tersebut dan akan membela diri dengan keras terhadapnya. Perusahaan menegaskan kembali bahwa mesin pencari benar-benar jujur ‚Äč‚Äčtentang data yang dikumpulkannya dalam mode pribadi. “Seperti yang kami umumkan dengan jelas setiap kali pengguna membuka tab penyamaran baru, situs web mungkin dapat mengumpulkan informasi tentang aktivitas pencarian,” kata juru bicara itu.

READ  Kincir angin dan kipas angin mungkin lebih tenang karena perburuan burung kolibri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *