Terlepas dari sensor pemerintahan kolonial, Indonesia mengembangkan budaya bukunya sendiri

dalam Seberangi lautan dengan mesin cetak Lisa Kuitert, Guru Besar Riset Buku, menunjukkan bagaimana budaya buku berkembang di Indonesia di bawah pemerintahan kolonial. Melawan keinginan Belanda.

Ini adalah kekacauan yang menyenangkan dengan koran dan kertas yang tergantung di lantai, dengan meja dan lemari yang membuat buku-buku menjadi lelah. Tapi tidak peduli seberapa penuh kantor itu, ketiga editor itu Bataviaasch Nieuwsblad disematkan untuk foto dengan kostum tropis putih mereka. Fotografer menuangkan tepung pada mereka pada tahun 1910 sehingga mereka tidak bergerak selama beberapa menit. Semuanya menyenangkan untuk dilihat, tetapi mengingat buku tempat foto itu berada, Seberangi lautan dengan mesin cetak. Budaya buku kolonial di Hindia Belanda 1816-1920 oleh Lisa Kuitert, yang paling mencolok adalah cara lengan editornya berada.

Yang satu memiliki lengan kiri, yang lainnya lengan kanan longgar di atas meja, ketiganya sedikit dilepas darinya dengan cara yang sama. Lengan-lengan itu tidak alami, kaku dan formal dengan cara kolonial. Bahkan jika orang-orang ini mungkin bukan kolonial itu, mereka ada di sana …

READ  Polri ambil alih penyidikan penembakan polisi terhadap anggota FPI - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *