Tentara Armenia menuntut penarikan pemerintah, perdana menteri memberhentikan panglima militer

Perdana Menteri Armenia Pasjinian telah memberhentikan kepala angkatan bersenjata. Alasannya adalah pernyataan di mana kepala suku melepaskan kepercayaan pada pemerintah atas nama seluruh tentara.

Perdana Menteri Armenia dan pemerintah tidak lagi dapat membuat keputusan untuk kepentingan rakyat, kata deklarasi militer itu. “Tindakan tidak efektif dan kesalahan dalam kebijakan luar negeri telah membawa negara ini ke jurang kehancuran.”

Nagorno-Karabakh

Posisi Pasjinian telah lama dikecam, terutama karena dia mengelola perang baru-baru ini dengan Azerbaijan atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan. Dalam kesepakatan tersebut disimpulkan pada November lengkap Dalam konflik berdarah ini, Armenia menyerahkan sebagian wilayahnya kepada musuhnya.

Sejak itu, orang-orang Armenia secara teratur turun ke jalan untuk meminta pemerintah pergi. Pekan lalu jumlah pengunjuk rasa di ibu kota, Yerevan, meningkat menjadi puluhan ribu.

“Ini kudeta”

Namun, Pasjinian menolak untuk pergi. Menanggapi pernyataan panglima tersebut, dia memiliki pesan kepada orang-orang yang dapat diikuti langsung di Facebook, mengumumkan pengunduran diri prajurit tertinggi.

Perdana menteri mengatakan dia memandang deklarasi militer sebagai kudeta militer dan mendesak para pendukungnya untuk mengatur deklarasi dukungan besar-besaran di Yerevan. “Yang paling penting sekarang adalah kita memegang kekuasaan di tangan rakyat.”

READ  "Saya masih bos," Trump akan berbicara di konferensi Partai Republik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *