Tekanan terhadap Kementerian Luar Negeri Indonesia untuk memutuskan keikutsertaan Israel di Piala Dunia U-20 semakin memuncak

Tekanan terhadap Kementerian Luar Negeri Indonesia untuk memutuskan keikutsertaan Israel di Piala Dunia U-20 semakin memuncak

* Ini adalah artikel yang disumbangkan oleh saya dan konten ini tidak serta merta mewakili pendapat IBTimes.

Piala Dunia U-20 FIFA 2019 menemukan tempatnya di Polandia, negara dengan hasrat terhadap sepak bola dan ambisi internasional yang serius.

Turnamen itu, bagaimanapun, adalah kemenangan. Bakat di lapangan tersebar di enam kota Polandia, hanya ditandingi oleh semangat yang terpancar darinya, sementara kota-kota Polandia yang kurang terkenal seperti Lublin dan Tychy menuai hasil karena menjadi sorotan global.

Indonesia dengan cepat menjadi olahraga regional
Indonesia dengan cepat menjadi pusat kekuatan olahraga regional
Bentrokan

Pada bulan Mei, turnamen akan dimulai lagi di Indonesia – negara yang setara dengan ambisi dan kebanggaan nasional Polandia, tetapi dengan kekuatan bintang internasional yang sepadan.

Namun, meski banyak stadion yang direnovasi dan dibangun dari nol di seluruh nusantara, tajuk berita negatif dan kata-kata kemarahan penggemar telah beredar di media dan media sosial Indonesia dalam beberapa hari terakhir.

Apa sumber ketegangan ini? Partisipasi tim sepak bola Israel. Kualifikasi yang layak, tetapi mewakili negara yang tidak ditangani Indonesia secara diplomatis dan selalu ditentang keras dalam berurusan dengan masalah Palestina.

Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) sudah jelas bahwa tugasnya adalah tim dan logistik, bukan politik. Karena itu, PSSI telah menetapkan bahwa jika tim Israel datang ke Indonesia untuk mengikuti turnamen, keselamatan mereka akan terjamin.

Pertanyaannya adalah, siapa yang memutuskan jika mereka datang? Bahkan pandangan sepintas di media sosial selama seminggu terakhir memperjelas bahwa orang Indonesia melihat ke kementerian luar negeri untuk memulai stannya.

Pemerintah sendiri tampaknya secara umum setuju dengan konstituennya. Memang, Menteri Pemuda dan Olahraga Zinedine Amali menegaskan pada hari ini, Sabtu, bahwa persoalan tersebut merupakan urusan diplomasi, dan karena itu menjadi kewenangan Kementerian Luar Negeri.

READ  Indonesia namai ibu kota baru, setuju pindah dari Jakarta - Berita Boston, cuaca, olahraga

Ini adalah bagian besar dari tugas Kementerian Luar Negeri, dan saya yakin Kementerian Luar Negeri, insya Allah, akan mengambil alih diplomasi dan politiknya. Amali mengatakan Kementerian Luar Negeri memiliki pengalaman dan kemampuan untuk bekerja sesuai dengan apa yang sedang dipersiapkan.

Tanpa diketahui banyak orang, Indonesia adalah rumah bagi lebih banyak Muslim daripada negara lain mana pun di dunia. Faktanya, ada lebih banyak Muslim Indonesia daripada gabungan semua Muslim di Timur Tengah.

Akibatnya, komitmennya terhadap perjuangan Palestina, seperti yang disebutkan di atas, tetap teguh. Indonesia mempertahankan fokus seperti laser pada pertumbuhan ekonomi, tetapi ini adalah masalah kebijakan luar negeri yang sudah lama saya dengar.

Tentu Menlu Retno Marsudi akan mengetahui hal itu. Dia adalah seorang politisi berpengalaman dan diplomat berpengalaman. Mewakili negaranya di pentas dunia sejak 2014 dan kerap vokal mendukung Palestina.

Ini membuat keengganannya untuk memutuskan satu atau lain cara – apakah tim Israel bisa datang, atau jika mereka tidak bisa – bahkan lebih mengejutkan.

Selain itu, sementara kontroversi yang sedang berlangsung telah membuat marah jutaan orang Indonesia, itu juga berfungsi sebagai pengalih perhatian dari Piala Dunia U-20 (jelas sekali): sepak bola.

Indonesia adalah kekuatan infrastruktur yang terkenal dan telah menerapkan bakatnya di turnamen mendatang musim panas ini.

Berlangsung di enam kota, dari ibu kota pesisir Jakarta hingga pulau Bali tercinta di timur negara ini, Piala Dunia menjadi perbincangan di setiap kota dan penduduk setempat yakin hal itu akan menempatkan olahraga Indonesia di peta dunia.

Jadi mereka berharap Departemen Luar Negeri sekarang dapat menarik garis batas. Sementara pemangku kepentingan internasional yang berbeda akan memiliki pandangan yang berbeda, tergantung pada kementerian pemerintah terkait untuk membuat penilaian, mengambil keputusan, dan kemudian menerapkan kebijakannya.

READ  GT vs PBKS Liga Premier India 2022: Mengapa Pembuka Gujarat Titans Shubman Gill marah besar di Punjab Kings Bowler setelah kehabisan

Musim panas 2023 tampaknya sangat berarti bagi Indonesia; Sayang sekali jika politik ikut campur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *