Taylor Swift: Rodrigo Prieto Berbicara Mengerjakan Video Musik ‘Willow’

Saat sinematografer pemenang penghargaan, Rodrigo Prieto, mulai mengerjakan video untuk “Willow” bersama Taylor Swift pada bulan November, dia tidak tahu bahwa itu adalah bagian dari album kejutan barunya, Abadi.

“Saya pikir mungkin itu video untuk album sebelumnya,” ujarnya Rolling Stone. “Saya bahkan tidak tahu lagu apa pada pertemuan pertama kami.”

Prieto bukan satu-satunya yang tidak tahu tentang rekor baru itu; Swift turun Abadi minggu lalu dengan peluncuran yang sangat mirip dengan LP sebelumnya Cerita rakyat, lengkap dengan pengarahan diri sendiri video musik dirilis pada tengah malam bersama dengan album: “Willow”. Video tersebut berfungsi sebagai kelanjutan naratif dari cerita dalam video musik “Cardigan” – yang juga dikerjakan oleh Prieto – menampilkan banyak referensi visual untuk lagu-lagu Cerita rakyat.

“Willow” dimulai di kabin yang sama di mana video “Cardigan” ditinggalkan, dan Swift sekali lagi diminta untuk masuk ke dalam piano ajaibnya, perjalanan waktu dan ruang. Dia mengikuti string emas (merujuk pada Cerita rakyat lagu “Invisible String”) dan tiba di sebuah hutan musim gugur di bawah pohon willow, di mana dia melihat refleksi seorang pria (diperankan oleh penari turnya Taeok Lee) dan seorang wanita di kolam yang diterangi cahaya bulan. Tali itu kemudian membawanya ke adegan dari masa kecilnya, pesta tenda karnaval di mana dia tampil di dalam kotak kaca, dan pemanggilan arwah musim dingin di tengah hutan. Akhirnya, tali itu membawanya kembali ke kabin tempat dia bertemu kembali dengan Lee.

Seperti video “Cardigan”, Swift, Prieto, dan tim produksi tidak hanya harus merahasiakan pengambilan gambar, tetapi juga menemukan cara inovatif untuk memfilmkan proyek di bawah protokol keselamatan Covid-19 tanpa membahayakan nyawa kru. Prieto berbicara dengan Rolling Stone tentang produksi kali ini, dan bagaimana tim menghidupkan visi ajaib Swift untuk “Willow”.

Apa perbedaan pemotretan “Willow” dengan “Cardigan”? Sepertinya kalian bisa memiliki aktor lain di lokasi kali ini, tapi bagaimana hal itu mengubah langkah-langkah keamanan yang harus Anda ikuti?

Itu masih sangat, sangat ketat. Sebagian besarnya adalah keseluruhan protokol pengujian, yang juga kami lakukan terakhir kali. Tapi saat kami membuat video ini, kami tahu lebih banyak [about the virus], dan pedoman keselamatan lebih spesifik. Kami mengikuti yang sama yang telah dilakukan DGA, yang telah dilakukan oleh serikat lokal 600 saya, SAG – mereka semua telah menerapkan protokol yang kami ikuti, dan sangat berhati-hati tentangnya.

READ  Indonesia Meninggal Dunia 20.000 Covid Death

Misalnya, dalam adegan dengan koreografi di sekitar pohon dan tempat terbuka, Anda tahu, dengan semacam tarian di sekitar bola ajaib ini, ada batasan berapa banyak aktor dan penari yang bisa kami miliki di sana. Itu sebenarnya diciptakan oleh efek visual – mereka menambahkan lebih banyak penari. Saya pikir jumlah sebenarnya adalah 10 penari ketika kami syuting, dan mereka semua sebenarnya memakai topeng. Kami tidak dapat melihat wajah mereka, dan itu sebagian karena mereka memiliki topeng.

Hanya ada satu momen, di kabin, di mana dia berhubungan dekat [another actor], dengan pria yang dia rindukan di semua momen berbeda ini. Tapi, tentu saja, keduanya diuji, dan mereka hanya akan melepas topengnya pada saat kami benar-benar syuting. Semua orang akan selalu memakai topeng. Dan serupa dengan yang terakhir kali, siapa pun yang berada di sekitar lokasi kejadian harus memiliki gelang merah – itu semua memiliki kode warna, dalam hal siapa yang dekat dengan tempat kejadian dan aktornya. Dan tentunya, sangat penting untuk memiliki tidak hanya topeng, tetapi juga pelindung wajah setiap kali kita berada di dekat Taylor atau aktor atau penari lainnya.

Saya masih menggunakan kamera jarak jauh pada derek, jadi tidak ada operator kamera yang dekat dengan siapa pun. Kami masih mengikuti semua pedoman dengan sangat cermat, tetapi sekarang, terasa lebih santai dalam arti bahwa kami memiliki lebih banyak informasi. Kami hanya bisa mengikuti semua protokol ini. Dan kami tahu bahwa kami akan aman karena semuanya sangat ketat.

Anda menyebutkan terakhir kali bahwa komunikasi terkadang sulit di set “Cardigan” karena setiap orang harus saling berteriak atau menunjukkan sesuatu karena mereka tidak bisa berada di dekat mereka. Apakah Taylor bisa lebih terlibat dalam mengarahkannya kali ini, seperti saat Anda merekam video musik untuk “The Man?”

Itu masih terjadi – terutama ketika Anda memiliki topeng dan pelindung wajah, dan Anda berjarak enam kaki, Anda harus sedikit lebih keras untuk didengar. Jadi kami mempertahankan protokol itu. Tapi dia masih sangat terlibat. Saya akan tinggal di monitor saya di DIT [digital imaging technician] stasiun, karena itu adalah gambar terbaik, tetapi semua orang akan melihatnya dari kejauhan, dari jarak enam kaki.

Namun ada satu momen yang tak terlupakan. Dan dia sebetulnya sudah menyebutkannya, yaitu, saat kami mulai syuting pada 7 November, kami mendapat berita tentang hasil pemilu. Kami berdua sedang melihat monitor di stasiun DIT, dan dia mendapat peringatan teks atau semacamnya. Jelas, pada saat itu, kami semua sedang mengerjakan video, tetapi di belakang pikiran kami, kami semua seperti, OK, apa yang akan terjadi? Dan dia adalah satu-satunya yang benar-benar dapat melihat ponselnya, karena pada kenyataannya, semua orang harus melepaskan ponsel mereka pada awalnya sehingga tidak ada yang mengambil foto apa pun, kecuali beberapa orang seperti saya, yang terkadang dapat menggunakan ponsel kami. untuk mengambil foto sebagai referensi. Dan saya hanya menggunakannya dengan sangat, sangat sporadis untuk hal semacam itu.

READ  Perombakan kabinet akan segera terjadi, kata Palace - Politik

Jadi Taylor akhirnya menjadi pembawa pesan untuk hasil pemilihan di set.

Persis. Jadi, dia di sampingku – enam kaki jauhnya, tapi dia di sampingku. Dan dia mendapatkan teks ini, dan dia menunjukkannya kepada saya. Jadi saya mengetahui hasil darinya pada saat itu, dan yang saya katakan kepadanya adalah, “Saya tidak akan pernah melupakan momen ini,” baik karena ini adalah momen yang penting secara historis dan karena dialah yang menunjukkan informasi ini kepada saya, Anda tahu . Itu sangat istimewa. Ya. Saya merasa ingin merayakan dan melakukan sedikit tarian, tetapi saya tidak melakukannya – kami profesional dan kami sedang bekerja dan juga, saya ingin menghormati siapa pun yang telah memilih secara berbeda. Tapi itu momen yang sangat luar biasa, dan baru permulaan dari pemotretan tiga hari yang ternyata menjadi petualangan.

Video ini membuat banyak referensi tentang lagu di Cerita rakyat dan lagu-lagu lama dari diskografi Taylor, jelas dan tersembunyi. Bagaimana dia menjelaskan visinya kepada Anda?

Pertemuan pertama membahas tentang cerita dan ide. Aku masih belum tahu lagunya, tapi yang pertama adalah mencari tahu bahwa itu adalah kelanjutan dari lagu sebelumnya yang kami lakukan bersama. Pada saat itu, dia masih mengembangkan ide-idenya dan mencoba mencari tahu dengan tepat apa yang akan terjadi – misalnya, akhir cerita belum terlalu jelas. Dia tahu bahwa dia ingin menyelesaikan lagi di kabin dan itu [the man] akan ada di sana, benar. Tapi selama pertemuan itu, kami memutuskan untuk membiarkan mereka berdua meninggalkan kabin. Itu adalah ide yang muncul saat kami berbicara sebagai sebuah tim.

Dan kemudian kami bolak-balik – awalnya dia mengira seharusnya di luar malam karena selalu malam, dan kemudian dia berubah pikiran dan mengatakan seharusnya siang hari, jadi kami seperti, Oke, seperti apa di luar sana? Apakah itu hanya limbo? Dan kemudian Ethan Tobman, desainer produksi kami, berkata seharusnya hutan musim gugur seperti ini. Dia sangat menghargai itu dan benar-benar mendengarkan ide semua orang.

READ  Pertandingan Liverpool Mohamed Salah bisa absen setelah tes virus corona positif dan aturan tentang kembalinya Inggris

Ada juga diskusi tentang momen di clearing itu, apakah harus api unggun atau tidak. Pertama-tama, dengan produksi, kami harus merekamnya di luar dan itu akan menjadi sangat rumit. Tetapi dia juga merasa bahwa, bahkan dengan efek khusus, bukanlah hal yang baik untuk menunjukkan dengan semua kebakaran hutan yang terjadi di California. Jadi dia datang dengan konsep beberapa jenis bola, sesuatu yang lebih ajaib, dan Ethan Tobman datang dengan banyak foto referensi yang berbeda untuk itu. Begitulah cara kami mengembangkan konsep ini – bahkan dengan pohon willow, Ethan mengirimkan beberapa gambar dan ide, dan salah satunya memiliki daun magenta di tanah, yang aneh dan ajaib. Taylor dan saya menyukainya. Itu seperti bolak-balik dalam fase pra-produksi, bahkan sebelum kami mendengar musiknya.

Sungguh menakjubkan bagaimana Anda dapat melakukan ini dalam keadaan yang begitu rumit – berkomunikasi bolak-balik melalui Zoom, dan kemudian dengan perekaman video yang sebenarnya.

Cukup sulit untuk melakukan pemotretan yang rumit dan benar-benar menantang secara teknis, tetapi kami merencanakan semuanya sebelumnya. Ethan Tobman bekerja dengan direktur seninya Simon Morgan merancang set di atas Zoom. Jadi, itu semua adalah rencana overhead, dan kemudian Anda harus pergi ke lokasi syuting dan memetakannya. Untuk adegan pembukaan itu, misalnya, Simon Morgan dan saya sendiri, dan manajer saya Manny Tapia dan pegangan kunci saya Donald Reynolds, kami pergi ke panggung suara terlebih dahulu dan menempelkan ruang di tengah tempat bola ajaib itu berada. Dan kemudian kami mengukur jarak ke latar belakang dengan layar biru, dan merekam di mana semua pohon berada, dan kemudian mencari tahu di mana semua pencahayaan akan berada di sana dan set karnaval – semuanya harus sangat, sangat tepat, dan jarak semua harus diselesaikan. Sangat membantu ketika kami benar-benar memotret, karena berjalan sangat lancar. Jadi, itulah cara kami membuatnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *