Statistik yang MEMBUATKAN Arsenal: Di mana semuanya salah untuk tim Mikel Arteta

Minggu terbukti menjadi malam yang mengerikan bagi Arsenal karena rival sengitnya Tottenham menunjukkan betapa besar jarak di utara London saat ini.

Pasukan Mikel Arteta menderita kekalahan telak 2-0 saat para penggemar diizinkan masuk ke Stand Selatan Stadion Tottenham Hotspur untuk pertama kalinya sejak penguncian dimulai pada Maret.

Hasil tersebut menyoroti kelemahan mendasar dalam pendekatan Arsenal dan untuk menambah penderitaan klub, kekalahan membuat mereka berada di posisi ke-15 dengan hanya 13 poin dari 11 pertandingan sementara saingannya Tottenham berada di puncak klasemen Liga Premier dengan total 24 poin.

Spurs mengajari Arsenal pelajaran sepak bola Mikel Arteta dalam derby London Utara pada hari Minggu

Setelah kalah dalam enam pertandingan pada musim 2020-21 sejauh ini, kesalahan jatuh di kaki manajer mereka karena banyak yang terus mempertanyakan taktik dan kemampuan Arteta untuk membalikkan keadaan.

Agen Pierre-Emerick Aubameyang bahkan mengkritik formasi menyerang Arteta karena minimnya gol sang penyerang musim ini.

Hasilnya, Sportsmail telah mengumpulkan beberapa statistik yang memalukan Arsenal setelah aksi malam yang suram.

PERSIMPANGAN

Setelah kekalahan 2-0 mereka dari Tottenham, Arsenal mendapat kecaman karena terus-menerus mengumpan bola ke dalam kotak dari area yang luas.

Pasukan Arteta membuat 32 umpan silang permainan terbuka selama derby, namun Spurs tampil tanpa cedera di setiap kesempatan.

Statistik seperti itu mengawinkan dengan kekalahan Arsenal baru-baru ini oleh Wolves ketika The Gunners mengirimkan 33 umpan silang dari lapangan dan tidak menghasilkan gol sama sekali. Untuk Arsenal dan Arteta, ini menjadi permainan hit dan harapan tanpa akhir … dan aman untuk mengatakan itu tidak membuahkan hasil saat mereka melayang di atas zona degradasi.

Berbicara setelah pertandingan melawan Wolves, Arteta mencoba membuat putaran positif pada umpan silang Arsenal yang tampaknya tanpa tujuan.

READ  Terowongan jalan Stonehenge disetujui meskipun ada protes - Seni & Budaya

Dia berkata: “ Saya pikir ini pertama kalinya di Liga Premier kami memasukkan 33 umpan silang.

Arsenal membuat 32 umpan silang melawan Tottenham dan 33 melawan Wolves, namun tidak mencetak gol

Arsenal membuat 32 umpan silang melawan Tottenham dan 33 melawan Wolves, namun tidak mencetak gol

Statistik dapat dilihat sebagai tanda putus asa - indikasi dari tim yang menggunakan bola tanpa tujuan ke dalam kotak karena kurangnya kualitas pemain menyerang mereka saat ini.

Statistik dapat dilihat sebagai tanda putus asa – indikasi dari tim yang menggunakan bola tanpa tujuan ke dalam kotak karena kurangnya kualitas pemain menyerang mereka saat ini.

“ Saya memberi tahu Anda bahwa jika kami melakukannya lebih konsisten, kami akan mencetak lebih banyak gol. Jika kita meletakkan tubuh kita pada saat-saat tertentu di dalam kotak, itu adalah matematika, matematika murni, dan itu akan terjadi ‘.

Namun, kekalahan derby tidak melakukan apa-apa selain membuktikan matematika Arteta, setidaknya untuk saat ini, tidak cukup sesuai.

Arsenal telah mengumpulkan jumlah umpan silang tertinggi ketiga oleh sebuah tim dalam pertandingan Liga Premier musim ini – tetapi hanya berhasil mencetak 10 gol.

Statistik itu dapat dilihat sebagai tanda putus asa – indikasi tim yang tidak mampu membongkar pertahanan melalui pola permainan yang cerdas dan kemudian menggunakan bola tembak ke dalam kotak.

Selain itu, hal itu membuat kami mempertanyakan kemampuan Arsenal untuk finis di depan gawang setelah hanya membalas satu gol dari total 65 umpan silang ke gawang Spurs dan Wolves.

Itu membuat kami mempertanyakan kemampuan Arsenal untuk finis di depan gawang setelah membalas hanya satu gol dari total 65 umpan silang melawan Spurs dan Wolves.

Itu membuat kami mempertanyakan kemampuan Arsenal untuk finis di depan gawang setelah membalas hanya satu gol dari total 65 umpan silang melawan Spurs dan Wolves.

PENEMBAKAN

Ketidakmampuan Arsenal untuk tidak hanya menciptakan peluang yang berarti tetapi untuk menyelesaikannya adalah penyebab kekhawatiran yang signifikan.

Arsenal hanya mencetak 10 gol musim ini. Hanya Burnley, West Brom dan Sheffield United yang mencetak lebih sedikit gol, dan mereka duduk di zona degradasi.

READ  Liga Premier harus memikirkan kembali opsi untuk menggunakan 5 pemain pengganti - Southgate

Arteta berharap kombinasi Pierre-Emerick Aubameyang, Alexandre Lacazette, dan Nicolas Pepe akan menciptakan lini depan yang garang. Namun, striker bintangnya gagal memenuhi ekspektasi yang tinggi.

Rata-rata Arsenal membuat 9,5 tembakan per pertandingan – itu adalah tembakan terendah keempat bersama di papan atas dengan hanya Crystal Palace (9,4), Burnley (9,2) dan Newcastle (8,5) rata-rata tembakan lebih sedikit per 90 menit.

Arsenal menjadi korban nasib yang sama ketika mengenai target, rata-rata hanya melakukan 3,1 tembakan tepat sasaran per 90 menit musim ini.

Arsenal hanya mencetak 10 gol musim ini dan rata-rata total 9,5 tembakan per pertandingan

Arsenal hanya mencetak 10 gol musim ini dan rata-rata total 9,5 tembakan per pertandingan

Bintang penyerang seperti Pierre-Emerick Aubameyang (foto), Alexandre Lacazette dan Nicolas Pepe gagal memenuhi ekspektasi yang ditetapkan oleh manajer Arsenal.

Bintang penyerang seperti Pierre-Emerick Aubameyang (foto), Alexandre Lacazette dan Nicolas Pepe gagal memenuhi ekspektasi yang ditetapkan oleh manajer Arsenal.

PASSING DAN POSSESSION

Untuk memberi Arsenal beberapa pujian, sejak kedatangan Arteta, mereka telah melihat peningkatan dalam passing dan penguasaan bola.

Dibandingkan dengan tim asuhan Unai Emery di Arsenal, ada pola permainan yang jelas yang diterapkan.

Terlepas dari penampilannya yang buruk melawan Spurs, Granit Xhaka efektif dalam turun di antara bek kiri dan bek tengah untuk membangun empat bek.

Selain Xhaka, Bukayo Saka dan Ainsley Maitland-Niles telah mengadopsi peran sebagai bek sayap untuk membantu memaksimalkan keahlian rekan satu tim mereka di posisi lain yang lebih ofensif.

Struktur yang dikembangkan di bawah Arteta telah memberi Arsenal lebih banyak keseimbangan – meski lini serang di sepertiga akhir harus ditingkatkan.

Alhasil, Arsenal telah menyelesaikan 85 persen operan mereka secara akurat sepanjang musim – menempatkan mereka di urutan keempat di Liga Premier untuk statistik seperti itu.

Hal ini bermuara pada pola permainan yang jelas yang sedang digunakan - misalnya kemampuan Bukayo Saka (kiri) untuk mengadopsi peran sebagai bek sayap terbalik

Hal ini bermuara pada pola permainan yang jelas yang sedang digunakan – misalnya kemampuan Bukayo Saka (kiri) untuk mengadopsi peran sebagai bek sayap terbalik

PERTAHANAN

Arteta dituduh mengorbankan bakat menyerang Arsenal stabilitas pertahanan musim ini.

Arteta mendatangkan beberapa pemain untuk memperkuat pertahanannya selama bursa transfer musim panas – termasuk Gabriel Magalhaes dan gelandang bertahan Thomas Partey.

Alhasil, Arsenal memiliki rekor pertahanan terbaik keempat di Liga Inggris dengan kebobolan 14 gol dalam 11 pertandingan. Namun, mereka sendiri hanya mencetak total 10 gol.

Secara sekilas, rekor pertahanan Arsenal tampaknya mengalami peningkatan sejak kedatangan Arteta. Mereka kebobolan 0,8 gol per game dalam 15 pertandingan pembukaan Arteta setelah dia ditunjuk dibandingkan dengan 1,45 Emery per pertandingan.

Arteta memasukkan Gabriel untuk memperkuat pertahanannya tetapi Arsenal masih rentan di belakang

Arteta memasukkan Gabriel untuk memperkuat pertahanannya tetapi Arsenal masih rentan di belakang

Saingan Arsenal sebenarnya membutuhkan lebih sedikit peluang untuk mencetak gol ke gawang tim Arteta daripada tim Emery

Saingan Arsenal sebenarnya membutuhkan lebih sedikit peluang untuk mencetak gol ke gawang tim Arteta daripada tim Emery

Tim Emery juga mengizinkan 14,1 tembakan per pertandingan selama menjadi manajer, sedangkan tim Arteta hanya mengizinkan 11,8 tembakan per pertandingan musim ini.

Namun, jika Anda mendalami dua statistik manajer, itu menunjukkan bahwa rival Liga Premier lebih cenderung mencetak gol melawan tim Arteta saat ini daripada Emery.

Lawan kemungkinan akan mencetak 9,8 persen dari peluang mereka melawan tim Emery, Arsenal. Sedangkan, mereka yang menghadapi tim Arteta Arsenal kemungkinan akan mencetak 10,8 persen dari peluang mereka.

Artinya, rival Arsenal sebenarnya membutuhkan lebih sedikit peluang untuk mencetak gol ke gawang tim Arteta daripada tim Emery. Jadi ada banyak bahan pemikiran untuk Arteta saat dia merencanakan perubahan nasib yang mendesak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *