“Spiderman” Jawa Timur siap naik ke posisi pertama di PON

Suatu kali saya ingin bersaing, tetapi saya tidak dibawa ke sana. Saya telah diremehkan. Tapi saya sudah membuktikan (mereka salah) dengan latihan keras untuk mendapatkan nama di entry level

Usai menyelesaikan pelatihannya di bidang Dinas Pemuda dan Olahraga Jawa Timur di Jalan Kertagaya Surabaya, Rahmad Adi Mulyuno, seorang atlet panjat tebing, siap untuk wawancara dengan diantara dengan senyuman.

“Izinkan saya memperkenalkan diri, nama saya Rahmad Adi,” katanya sambil tersenyum lagi.

Sepintas, orang mungkin tidak percaya dengan kemampuannya yang “seperti Spider-Man” untuk memanjat tembok dengan cepat dan ganas: dia bisa mencapai puncak tembok setinggi 15 meter hanya dalam 5,26 detik.

Bahkan, Mulyono, kelahiran Surabaya, 3 Oktober 2000, berhasil meraih medali emas pada Kejuaraan Dunia Panjat Tebing dalam bidang sprint.

Dalam turnamen online “IFSC Connected Speed ​​​​Knockout 2020”, ia berhasil mencapai 5,77 detik, mengalahkan atlet Italia.

Dia mencatat bahwa kemenangan datang dari minat yang mendalam dalam olahraga. Ia mengaku tertarik dengan panjat tebing sejak SD dan salah satu alasannya karena olahraga ini termasuk olahraga ekstrim.

Berita terkait: Pemain kriket bertekad bangga tampil di NTT di PON Papua Games

Namun, dia mengatakan bahwa anggota keluarganya tidak mendukung ambisinya karena mereka ingin adiknya menjadi atlet panjat tebing.

“Dulu saya ingin bertanding, tapi tidak dibawa ke sana. Saya diremehkan. Tapi saya buktikan (mereka salah) dengan berlatih keras untuk mendapatkan nama di entry level,” tambahnya dengan logat Jawanya yang kental.

Sejak saat itu, dia mengatakan dia termotivasi untuk membuktikan dirinya kepada keluarga dan rekan-rekannya.

Beberapa keberhasilannya di tingkat junior berkisar dari medali perunggu di turnamen lokal, medali emas di turnamen regional, dan medali perak di turnamen nasional.

READ  Taylor Fritz menyelamatkan dua deputi dan membalikkan Zverev untuk mencapai Indian Wells SF | putaran ATP

Selain mempersiapkan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020, Mulyono, lulusan SMA Surabaya 17 Agustus 1945 ini sedang berlatih untuk Asian Games 2022 di China dan Olimpiade 2024 di Paris, Prancis.

Berita terkait: BAKTI bersiap dukung jaringan telekomunikasi PON

TUJUAN PON EMAS

Pada PON mendatang, Mulyono menargetkan bisa membawa pulang dua medali emas cabang lari cepat kategori Perorangan dan Beregu.

Ia mengatakan akan sulit untuk mengalahkan para pesaingnya karena kekuatan para atlet panjat tebing tanah air hampir menyamai, namun ia akan tetap menjadi andalan di arena.

“Pesaingnya akan sulit dikalahkan. Tapi saya ingin membuktikan kepada semua orang dan membawa nama Jawa Timur ke kancah,” tegasnya.

Ia menambahkan, “Ini juga debut PON pertama saya. Saya ingin melakukan yang terbaik dengan tampil semaksimal mungkin.”

Tim PON Jatim menargetkan menjadi juara bersama panjat tebing dengan meraih lima dari total 16 medali emas.

Ketua Umum Pengurus Besar Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Provinsi Jawa Timur, Danu Iswara, optimistis dengan kemungkinan tercapainya target tersebut, mengatakan untuk saat ini, kekuatan atlet dari daerah sudah merata.

Berita terkait: Saiffanto menunggu lima tahun untuk emas kriket PON

“Yang hanya fokus pada pertandingan. Semuanya sudah kami persiapkan, termasuk mentalitas para atlet yang akan bertanding di tengah pandemi,” kata Iswara.

Tim panjat tebing Jawa Timur terdiri dari tujuh wanita dan delapan atlet serta didampingi oleh empat pelatih.

Olahraga panjat tebing akan dipertandingkan di wilayah Mimica, dan tim Jatim dijadwalkan berangkat ke venue pada 22 September 2021.

Merintis di Jawa Timur

Komite Olahraga Nasional (KONI) Jatim berharap timnya bisa meraih gelar juara pendamping pada PON 2020 di Papua, meski anggaran penyiapannya kecil.

READ  Pemerintah memiliki peran besar dalam menyukseskan Paralimpiade: Kongres Rakyat Nasional Indonesia

Medali emas cabang panjat tebing menjadi anugerah bagi tim, kata Mohamed Nabil, Ketua Dewan Pengurus Harian KONI Jatim.

“Kami yakin dengan kekuatan para atlet. Berbagai persiapan sudah dilakukan, termasuk simulasi dan latihan serius.”

Total medali emas PON yang ditargetkan KONI Jatim sebanyak 120 medali.

Berita terkait: Wapres Pimpin Tim Grand Design Olahraga Nasional

Alasan lain untuk membidik 120 medali adalah untuk mengulang prestasi tim pada PON XIX 2016 di Jawa Barat, ketika Jawa Timur menempati posisi kedua.

Meski persaingan akan berlangsung ketat, Nabil optimistis Jatim mampu meraih cita-citanya karena para atletnya telah berlatih keras selama empat tahun terakhir di Pusat Latihan Daerah (Poslatda).

Dia menambahkan bahwa pandemi COVID-19 telah sangat mempengaruhi proses, tetapi para atlet diharapkan untuk menjaga tingkat kebugaran mereka dan tidak membiarkan pelatihan bertahun-tahun menjadi sia-sia.

Nabil yang juga Ketua Poslatda Kab. Jatim ini berkomentar, “Jangan sampai latihan yang sudah dipersiapkan sekian lama tidak ada habisnya, seperti gangguan kesehatan saat pertandingan. Kita berharap hal itu tidak terjadi dan semua atlet siap bertarung.”

Ia menambahkan, tantangan lain di PON adalah absennya pertandingan sebelum event karena pandemi, sehingga para atlet belum sempat menguji kekuatan lawannya.

Berita terkait: PON: 1.500 tentara dan polisi akan dikerahkan ke Mimica

Pesta Olahraga Nasional PON XX Papua akan diselenggarakan di empat kabupaten atau kelompok yaitu Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Merauke dan Kabupaten Mimika.

Setelah pendaftaran berakhir, total atlet yang berpartisipasi adalah 6.144. Dikombinasikan dengan 922 atlet tuan rumah, jumlah totalnya adalah 7.066 atlet.

Secara keseluruhan, mereka akan bertanding di 37 cabang olahraga, 56 cabang olahraga, dan 679 pertandingan.

READ  Asif Ali Khasdil Shah telah tersingkir dari skuad T20 WC Pakistan Sharjeel Khan

Gubernur Jawa Timur Khofifa Endar Parawansa berpesan kepada para atlet yang berlaga di PON XX Papua untuk berintegrasi dengan masyarakat setempat.

“Pastikan berbaur dengan orang Papua,” kata Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Surabaya.

Penguasa Jawa Timur itu mengaku memiliki hubungan dekat dengan masyarakat Papua.

Oleh karena itu, ia juga berharap agar para atlet, pelatih dan ofisial dari skuat Jatim tidak melupakan silaturahmi dengan masyarakat Papua saat bertanding melawan mereka.

Parawansa menegaskan, “Jawa Timur selalu diasosiasikan dengan Papua. Meski berbeda budaya, bahasa dan tradisi, kita tetap bersatu.”

Ia juga meminta rombongan Jatim meraih prestasi setinggi-tingginya dan mencapai cita-cita pahlawan bersama.

Berita terkait: Mahasiswa ambil bagian dalam persiapan Papua Games

Lawan potensial

Salah satu atlet panjat tebing yang mungkin ditemui Mulyano adalah Federic Leonardo dari Kalimantan Barat.

Leonardo baru-baru ini memenangkan IFSC 2021 Climbing World Cup di Amerika Serikat. Menurutnya, PON menawarkan atmosfer yang sama dengan kompetisi global.

Leonardo mencatat, “Lawan saya di PON juga juara dunia. Saya pasti akan tetap optimis dan melakukan yang terbaik.”

Peraih medali emas Asian Games 2018 cabang panjat tebing, Aries Susanti Rahayu dari Jawa Tengah, menegaskan akan berusaha memberikan yang terbaik di PON XX.

“Setiap atlet menginginkan emas. Saya belum pernah meraih medali emas di PON. Saya akan bekerja keras untuk panjat tebing Jawa Tengah dan Indonesia,” katanya.

Berita terkait: Esports fair match menampilkan potensi ekonomi kreatif

Berita terkait: Papua Games, Superbike Dicegah Jadi Grup COVID-19: Pemerintah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *