Sistem planet ini berisi salah satu rantai resonansi terpanjang yang pernah dilihat para peneliti

Pesanan khusus itu terdiri dari enam planet, kecuali planet terdalam, yang terjalin dalam tarian ritmis.

Para ilmuwan telah menemukan sistem planet khusus dengan bantuan berbagai teleskop. Galaksi terdiri dari enam planet ekstrasurya, lima di antaranya berputar mengelilingi bintang induknya dengan ritme yang sangat khusus. Kelima exoplanet mengikuti “rantai resonansi” yang kompleks, yang setelah diteliti ternyata menjadi salah satu planet terpanjang yang pernah dilihat para peneliti.

ANDA-178
Enam eksoplanet berputar mengelilingi bintang TOI-178; Sebuah bintang berjarak sekitar 200 tahun cahaya di konstelasi Sculptor. Ketika peneliti pertama kali memfokuskan teleskop mereka pada bintang ini, mereka percaya bahwa hanya dua planet yang mengorbitnya. Namun, setelah diteliti lebih dekat, ternyata tidak sepenuhnya benar. “Pengamatan lanjutan mengajarkan kami bahwa tidak ada dua planet yang mengorbit bintang pada jarak yang kira-kira sama, tetapi ada lebih banyak planet dalam konfigurasi yang sangat spesifik,” kata peneliti Adrien Leleu.

Tarian berirama
Para peneliti akhirnya dapat mengidentifikasi enam planet, kecuali planet bagian dalam, yang terjalin dalam tarian ritmis. Dengan kata lain, mereka berada dalam resonansi, yang berarti bahwa planet-planet tersebut telah memasuki orbit sinkron. Ada pola gerakan planet yang sering terjadi di sekitar bintangnya, dengan beberapa planet yang sejajar di setiap beberapa orbit. Gema serupa dapat diamati pada tiga bulan Jupiter dari tata surya kita: Io, Europa, dan Ganymede. Bagian dalam dari ketiganya menyelesaikan orbit lengkap di sekitar Jupiter pada saat Ganymede menyelesaikan satu dan dua terluar pada saat Eropa menyelesaikan satu.

Animasi orbit dan gema planet TOI-178.

Resonantikitin
Tetapi situasi dengan planet di sekitar TOI-178 agak berbeda. Lima exoplanet mengikuti rangkaian resonansi yang lebih kompleks. Salah satu peneliti tertinggi yang pernah dia lihat. Ketika tiga bulan Jupiter berada dalam resonansi 4: 2: 1, lima planet terluar TOI-178 membentuk rangkaian 18: 9: 6: 4: 3. Bagaimana tepatnya ini bekerja? Pada saat planet kedua dari bintang (yang pertama dalam seri) menyelesaikan delapan belas putaran, planet ketiga dari bintang (yang kedua dalam seri) telah menyelesaikan sembilan, dan seterusnya. Faktanya, para ilmuwan awalnya hanya menemukan lima planet dalam sistem, dan mereka tidak dapat menemukan planet keenam sampai mereka membuat perhitungan, berdasarkan ritme resonansi ini, di mana planet tambahan itu seharusnya berada pada sesi pengamatan berikutnya.

READ  Salah satu exoplanet tertua yang pernah ditemukan

Perbandingan
Setelah diperiksa, planet-planet tampaknya mengorbit bintang induknya pada jarak yang lebih dekat dari Bumi mengelilingi matahari. Planet tercepat (dan terdalam) hanya membutuhkan beberapa hari untuk menyelesaikan orbitnya mengelilingi bintangnya, sedangkan planet paling lambat membutuhkan waktu sekitar sepuluh kali. Jika kita melihat ukuran planetnya, sungguh mengejutkan bahwa keenam planet tersebut memiliki dimensi berkisar antara satu hingga tiga kali lipat Bumi. Dan ini sementara massanya antara satu setengah hingga tiga puluh massa Bumi. tapi itu belum semuanya. Beberapa planet berbatu, tetapi lebih besar dari Bumi. Planet-planet tersebut juga disebut dengan istilah super-Earth. Lainnya adalah planet gas (mirip dengan planet luar tata surya kita) tetapi jauh lebih kecil; Ini juga disebut miniatur Neptunus.

Penemuan tarian planet bergema ini tidak hanya sangat keren, tetapi juga memberi kita lebih banyak wawasan tentang sejarah sistem planet tertentu. “Fungsi sistem ini diatur dengan sangat tepat,” kata peneliti Yan Allbert. “Ini memberi tahu kita bahwa sistem telah berkembang dengan damai sejak awal.” Seandainya sistem mengalami crash lebih awal dalam sejarahnya – misalnya, karena dampak yang besar – penciptaan lapangan kerja yang buruk ini tidak akan bertahan.

massa jenis
Dimana orbit planet diatur secara tepat, namun kepadatan planet kurang selaras satu sama lain. Peneliti Nathan Hare menyimpulkan: “Tampaknya sebuah planet dengan kepadatan Bumi diikuti oleh planet yang sangat” tipis “dengan kepadatan setengah Neptunus, dan selanjutnya adalah planet dengan kepadatan Neptunus.” “Ini bukanlah hal yang biasa kami lakukan.” Misalnya, di tata surya kita, planet-planet diurutkan secara ketat berdasarkan kepadatannya: planet berbatu dengan kepadatan tinggi berada dekat dengan matahari sedangkan raksasa gas dengan massa jenis rendah berada sangat jauh. “Kontras antara harmoni ritmik gerakan orbital dan kepadatan turbulen menguji pemahaman kita tentang pembentukan dan evolusi sistem planet,” kata Lilio.

READ  Keempat ponsel Samsung ini tidak akan lagi menerima pembaruan keamanan

temuan Studi ini memberi kita petunjuk baru dan penting tentang bagaimana planet terbentuk dan berevolusi, termasuk yang ada di tata surya kita. Tak satu pun dari enam eksoplanet yang ditemukan berada di dalam apa yang disebut “zona layak huni” (area di sekitar bintang tempat air cair dapat berada di planet melingkar). Tapi apa masih bisa datang. Dengan memperluas rangkaian resonansi, para peneliti berharap dapat menemukan lebih banyak planet yang terletak di atau dekat wilayah ini. Hal ini harus diungkapkan oleh ESO Extremely Large Telescope (ELT). Teleskop yang kuat ini diharapkan dapat beroperasi dalam dekade ini. Pengamatan menggunakan ELT harus memungkinkan tim untuk menangkap gambar langsung dari planet berbatu di wilayah bintang yang bisa dihuni. Selain itu, astronom dapat menjelajahi atmosfer planet hipotetis ini. Ini memberikan kesempatan untuk mempelajari sistem seperti TOI-178 secara lebih detail.

Tetap kagum ✨

Dapatkan foto luar angkasa terindah dan artikel sains populer yang menarik setiap hari Jumat. Dapatkan majalah Scientia gratis dengan 50.000 lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *