Singapore Festival kembali sebagai acara pribadi

NS Festival Film Internasional Singapura Ini dijadwalkan akan diadakan sebagai acara tatap muka tahun ini, setelah berjalan sebagai acara online hibrida pada tahun 2020. Ini akan dibuka dengan sutradara Indonesia Edwin “Revenge Is Mine, All Others Pay Cash” dan berlangsung dari 25 November hingga 5 Desember , 2021.

Dengan direktur program baru, Thong Kay Wee, festival ini akan dikoordinasikan ke dalam lima cabang tematik baru: Pendahuluan, Milestones, Standing Point, Hidden Stream, dan Sphere. Ini juga akan mempertahankan bagian Panorama Singapura untuk karya-karya lokal dan kompetisi Asia yang familiar dan kompetisi film pendek Asia Tenggara.

Lainnya dari Varietas

Kompetisi meliputi: “Putri” oleh sutradara Palestina Mohamed Diab. “Anatomy of Time” oleh sutradara Thailand Jakrawal Nilthamrong; “Api” Aizan Qasimbek; Banahi membangunnya “hit the road”; “New Old Play” oleh sutradara Tiongkok Qiu Jeongjeong; Pemenang Penghargaan Akademi India “Kerikil” Oleh PS Vinothraj; Penantang Oscar BangladeshRihannaAbdullah Muhammad Saad, “Be the Weather Good” oleh sutradara Filipina Carlo Francisco Manatad; pemenang Oscar Kamboja “White Building” oleh Kavic Niang; dan penantang Indonesian Academy Award “Uni” oleh Camila Andini.

“Jika tahun 202 adalah tahun kami melangkah keluar dari zona nyaman kami untuk menjadikan SGIFF format hibrida, saya bangga mengatakan bahwa kami telah menjadi lingkaran penuh dan keluar lebih kuat dari sebelumnya dan berkumpul kembali ke bioskop, di mana kami mengalami keajaiban sejati bioskop,” katanya Emily J. Ho, Direktur Eksekutif Festival.

Bagian Milestone akan mencakup “Memoria” dalam bahasa Spanyol oleh Apichatpong Weerasethakul, “Barbarian Invasion” oleh sutradara Malaysia Tan Chui Mui, sebuah film dokumenter tentang pengungsi Australia “Who Left Waiting” dan film fiksi ilmiah Kamboja pertama “Karmalink”. Daerah ini adalah rumah dari film kolektif Inggris “Nightcleaners” dan film protes politik Hong Kong “Inside the Red Brick Wall”. Pemandangan tersebut merupakan latar untuk pekerjaan pribadi dan politik yang mendesak termasuk “Some Women” oleh pembuat film transgender pertama Singapura Koen Wong, dan “Mr. Bachmann dan pemerannya untuk Maria Speth, yang memenangkan Silver Bear di Berlin awal tahun ini.”

READ  KBC 13: Kriti Sanon berlutut, menyatakan cinta kepada Amitabh Bachchan. Jam tangan

Beraneka ragam terbaik

catatan untuk Buletin Lain-Lain. Untuk berita terbaru, ikuti kami di Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia, Dan Instagram.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *