Singapore Café meminta maaf karena menyebut bahan asli Nasi Padang “jahat”

Tetap up-to-date dengan teknologi, sains, budaya, hiburan terbaru, dan lainnya dengan mengikuti saluran Telegram kami Sini.


Di antara sekian banyak faktor tersebut, niscaya pangan merupakan bagian penting dari budaya karena berperan dalam ekspresi identitas dan warisan budaya, serta pelestariannya.

Namun, kafe Singapura, The Ritual, memicu kemarahan baru-baru ini setelah mengklaim menawarkan layanan yang “terinspirasi secara lokal”. nasi Padang Hidangan “tanpa orang jahat” di kiriman Instagram sekarang telah dihapus.

Minggu berikutnya, saya membuat The Ritual yang berlokasi di Jalan Bukit Timah, a Permintaan maaf umum Di Instagram mereka setelah mengakui bahwa pilihan kata yang digunakan dalam caption adalah “tidak pantas” dan “tidak sensitif”.

Pernyataan itu menulis, “Semua sayangku, kami baru-baru ini mendapat postingan Instagram tentang salah satu hidangan kami yang terinspirasi dari budaya lokal, berjudul” Ritual Nasi Padang Tanpa Orang Jahat. “

“Sebagai tim yang menyukai makanan dari budaya yang berbeda, pemilihan kata-katanya tidak tepat dan tidak sensitif. Itu gagal mengungkapkan niat asli kami dan rasa hormat kami terhadap budaya dan warisan Nasi Padang sebagai hidangan.”

Ritual menghapus postingan tersebut karena teks tersebut tidak sesuai dengan nilai-nilai tim mereka, dan meminta maaf atas masalah yang ditimbulkannya.

“Kami sangat menyesal telah menyebabkan kerugian, kemarahan atau penghinaan,” tambah pernyataan itu.

Di postingan aslinya, pelanggan diundang untuk mencoba Nasi Padang “tanpa orang jahat” dan menikmati hidangan “tanpa rasa bersalah”.

Postingan tersebut juga menjelaskan bahwa hidangan tersebut dimasak tanpa monosodium glutamat (MSG), yang merupakan penambah rasa yang biasanya ditambahkan ke dalam makanan.

Namun, apa yang tampaknya merupakan pendekatan untuk menciptakan versi sehat dari hidangan Indonesia akhirnya mendapat reaksi keras dari banyak pihak.

READ  Gunung berapi di Indonesia memuntahkan semburan baru abu panas dan awan gas

Selain itu, orang Indonesia telah mengundang The Ritual di media sosial mereka karena tampaknya menyajikan secara negatif salah satu hidangan paling populer di negara mereka.

Meskipun ada upaya untuk menjernihkan suasana, permintaan maaf The Ritual tidak diterima dengan baik karena banyak yang meninggalkan komentar kritis terhadap kafe karena tidak menghormati budaya dan warisan hidangan tersebut.

gambar: Surat Melayu

Menanggapi reaksi di Instagram, The Ritual mengatakan klaim bahwa itu sengaja melanggar budaya siapa pun adalah tidak benar.

Ritual mengklaim untuk menciptakan alternatif yang sehat untuk nasi Padang Platform mana yang cocok untuk semua orang, termasuk orang-orang dengan batasan diet.

nasi Padang Minangkabau adalah hidangan yang sangat populer yang berasal dari Sumatera Barat, Indonesia.

Dinamakan sesuai kota Padang, terdiri dari nasi putih polos disertai dengan berbagai lauk pauk seperti daging, ikan, sayur mayur dan rempah-rempah. Sambal (Pasta cabai).

Baca lebih banyak cerita budaya:

Beginilah rencana Singapura untuk mengatasi wabah COVID-19 baru-baru ini

Kebanyakan orang Filipina tidak ingin ditikam, mereka tidak menginginkan vaksin China

Vietnam sedang melakukan tes COVID untuk 13 juta penduduk Kota Ho Chi Minh

Ikuti Mashable SEA di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan Instagram, Dan Youtube.

Sumber gambar sampul dari @ theritual.sg / Instagram Dan theRitual Singapura.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *