Shatler Tasnim Mir menjadi wanita India pertama yang memenangkan tempat nomor satu dunia di tunggal putri U19 | berita bulu tangkis

NEW DELHI: Wanita muda Tasnim Mir menjadi orang India pertama yang memenangkan peringkat tunggal putri nomor satu dunia di bawah 19 dalam Peringkat Junior BWF terbaru.
Petenis berusia 16 tahun dari Gujarat membawa pulang penghargaan tahun lalu ketika dia mengklaim gelar di tiga turnamen junior internasional untuk melompat tiga tempat untuk mengambil tempat pertama di peringkat dunia junior.

“Saya tidak bisa mengatakan saya mengharapkan ini. Saya pikir saya tidak akan bisa menjadi nomor 1 karena turnamen terpengaruh oleh COVID-19, tetapi saya memenangkan 3 acara di Bulgaria, Prancis, dan Belgia. Jadi saya sangat senang dan bahagia. akhirnya saya bisa menjadi nomor 1 dunia. Ini momen yang luar biasa buat saya,” kata Tasnim kepada PTI dari Guwahati.
“Saya akan sepenuhnya fokus di sirkuit senior mulai sekarang dan menantikan untuk bermain di Iran dan Uganda bulan depan. Tujuan saya sekarang adalah meningkatkan peringkat teratas saya. Jika saya bisa menenun beberapa penampilan bagus dan masuk ke 200 besar sebelumnya. akhir tahun itu akan sangat bagus.”
Tasnim yang didukung OGQ saat ini menduduki peringkat 602 tunggal putri.
Tidak ada prestasi Tasnim yang diraih oleh gadis India mana pun, termasuk dua kali peraih medali Olimpiade PV Sindhu dan peraih medali perunggu London Saina Nehwal.
Sementara Sindhu menduduki peringkat nomor dua dunia di usianya di bawah 19 tahun, Saina tidak masuk dalam kategori mungil dengan BWF Junior Ranking yang baru dimulai pada tahun 2011. di peringkat junior BWF.
Di tunggal putra, Lakshya Sen, Cyril Verma dan Aditya Joshi menjadi peringkat 1 dunia.
Tasnim adalah bagian dari kampanye India untuk Piala Thomas dan Uber yang berlangsung akhir tahun lalu di Denmark dan mengatakan bahwa itu berdampak besar pada permainannya.
“Itu adalah momen besar bagi saya, ini adalah pertama kalinya saya menjadi senior, bermain melawan pemain kelas dunia di stadion besar, itu adalah pengalaman yang luar biasa. Saya juga bertemu Viktor Axelsen di sana, saya suka permainannya. Saya juga suka menonton pemain. seperti Ty Tzu Ying dan An Seung.”
Tasnim telah berlatih di bawah pelatih Indonesia Edwin Iriawan di Akademi Bulu Tangkis Assam di Guwahati selama empat tahun terakhir.
“Saya telah berlatih selama empat tahun terakhir di bawah Edwin, itu adalah pengalaman yang luar biasa, kami berlatih dengan pemain pria sehingga membantu saya meningkat,” kata pemuda yang memenangkan Dubai Junior Championships 2019.
Tasneem menerima pelajaran bulu tangkis pertamanya dari ayahnya Irfan Mir, yang merupakan pelatih bulu tangkis dan juga seorang ASI di Kepolisian Mohsana.
“Ayah saya adalah pelatih bulu tangkis dan juga bekerja di Polsek Mahsana. Dia selalu tertarik dengan olahraga dan dia membawa saya bersamanya ketika saya berusia sekitar 7-8 tahun,” katanya. Saya
Tasnim, yang adiknya Muhammad Ali Mir, juara Gujarat muda berlatih bersamanya di Guwahati, benar-benar merupakan prestasi sejak masa mudanya.
Dia memenangkan Kejuaraan Nasional U19 pada usia 14 tahun dan juga membawa pulang gelar nasional di kategori tunggal putri U13, U15 dan U19.
Tasnim juga memenangkan gelar tunggal dan ganda U-15 di Kejuaraan Junior Junior All-India di Hyderabad dan Nagpur pada 2018.
Pada Kejuaraan Dunia Junior 2019 di Rusia, ia tidak bisa melewati babak 32 besar tetapi kembali memenangkan gelar di Kejuaraan AFC U-17 dan U-15 pada tahun yang sama di Indonesia.
Dia juga memenangkan Piala Junior Internasional Presiden Nepal 2020 di Kathmandu.
“Saya perlu melatih stamina dan aspek mental permainan saya, yang akan memainkan peran besar. Saya percaya diri dengan pukulan saya, tetapi penting untuk fokus pada pikiran saya,” katanya.

READ  Complete menggambarkan tim Kohli sebagai kapten terbaik di India setelah Dhoni | jangkrik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *