Setelah model AFC Hybrid ditolak, posisi bos PCB yang masuk berubah

Setelah model AFC Hybrid ditolak, posisi bos PCB yang masuk berubah

Kontroversi baru di Piala Asia 2023 tampaknya meletus pada hari Rabu setelah ketua Dewan Kriket Pakistan Zakha Ashraf mengkritik ‘model hibrida’, menyarankan Pakistan harus menjadi tuan rumah seluruh turnamen itu sendiri. Pengaturan saat ini melihat Pakistan dan Sri Lanka menjadi tuan rumah turnamen kontinental, tetapi Ashraf tidak senang melihat penduduk pulau mendapatkan perlengkapan yang lebih baik. Dengan komentarnya menjadi topik diskusi besar di kalangan penggemar kriket di media sosial, Ashraf telah melunakkan pendiriannya, dengan menyatakan bahwa sekarang keputusan telah dibuat, “tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu”.

Ashraf dikutip mengatakan “Menurut pendapat pribadi saya, seluruh model hybrid ini tidak bermanfaat bagi Pakistan dan saya tidak menyukainya.” ESPNCricinfo. “Sebagai tuan rumah, Pakistan seharusnya bernegosiasi lebih baik untuk memastikan bahwa seluruh turnamen akan dimainkan di Pakistan. Sri Lanka mengambil pertandingan terbanyak, meninggalkan Pakistan dengan hanya empat pertandingan, bukan kepentingan negara kita.”

Ashraf meyakinkan bahwa dia tidak akan mencoba mengganggu kesepakatan yang sudah dicapai antara Dewan Kriket Pakistan dan Dewan Kriket Asia.

“Tapi saya melihat bahwa keputusan telah dibuat, jadi kita harus mengikutinya. Saya tidak akan berhenti atau berniat untuk tidak mematuhi keputusan tersebut. Tidak banyak yang bisa saya lakukan selain itu. menghormati komitmen. Tapi ke depan, setiap keputusan yang kami buat akan demi dan menguntungkannya, “katanya. negara.”

Tempat dan jadwal Piala Asia telah menjadi pokok bahasan utama di kriket selama berbulan-bulan. Setelah kebuntuan PCB vs BCCI, Dewan Direksi Pakistan mengusulkan “model hibrida” yang dipimpin oleh Ketua Sementara Najam Sethi.

Model ini akan menampilkan empat hingga lima dari 13 pertandingan turnamen yang dimainkan di Pakistan. Sisa pertandingan akan diadakan di Sri Lanka, termasuk semua pertemuan India-Pakistan serta final turnamen jika tim India lolos.

READ  Memenangkan gelar Premier League seperti melayani untuk memenangkan Wimbledon: Guardiola

topik yang disebutkan dalam artikel ini

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *