Setelah gagal menjadi Topan Asani, sistem Teluk Benggala menjadi depresi berat di Myanmar |  The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Setelah gagal menjadi Topan Asani, sistem Teluk Benggala menjadi depresi berat di Myanmar | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif

(IANS)

Selasa, 22 Maret: Minggu lalu, hingga Senin 21 Maret, sistem tekanan rendah yang terbentuk di atas Teluk Benggala menunjukkan semua tanda penguatan menjadi badai siklon – setelah itu akan dinamai Topan Asani. Tetapi pada Selasa malam sistem tersebut mendarat sebagai depresi yang mendalam di Myanmar dan telah memulai proses deintensifkan.

Sistem ini terlihat bergerak ke utara melintasi Laut Andaman utara dan Teluk Benggala tengah bagian timur yang berdekatan dengan kecepatan 20 km/jam pada Selasa sore, menurut pembaruan terbaru dari Departemen Meteorologi India (IMD).

Kemudian melintasi pantai Myanmar antara 13:30 dan 14:30 IST sebagai depresi yang dalam. Pendaratan terjadi sekitar 210 km WSW dari Yangon, Myanmar dan 410 km NE Mayabundar, Kepulauan Andaman.

Dari sini diperkirakan akan bergerak ke utara-timur laut ke pedalaman Myanmar dan secara bertahap melemah menjadi depresi pada Selasa malam.

Menurut prediksi IMD, sistem akan berkurang menjadi depresi pada 17:30 IST, dengan kecepatan angin berkelanjutan maksimum melambat menjadi 45-55 km/jam dan berhembus hingga 65 km/jam. Pada hari Selasa pukul 23.30, kecepatan angin maksimum melambat menjadi 40-50 km/jam, dengan hembusan hingga 60 km/jam.

Sementara sistem telah benar-benar membasahi Kepulauan Andaman dan Nicobar dalam perjalanan ke Myanmar, tidak ada lagi hujan lebat yang diperkirakan terjadi di Andaman selama sisa hari Selasa. Sebaliknya, hanya beberapa tempat di wilayah tersebut yang cenderung mengalami curah hujan ringan hingga sedang.

Pada Selasa malam, bahkan angin kencang yang bertiup melintasi Laut Andaman utara, Teluk Benggala timur-tengah yang berdekatan dan di lepas pantai Myanmar akan melambat menjadi 45-55 km/jam dan meningkatkan kecepatan hingga 65 km/jam. Namun kondisi laut di wilayah tersebut akan tetap kasar hingga sangat kasar selama sisa hari itu sehingga para nelayan disarankan untuk tetap berada di luar sampai instruksi lain diberikan.

Pembentukan angin topan di Teluk Benggala, terutama di bulan Maret, merupakan fenomena langka. Sejak pencatatan dimulai pada tahun 1901, hanya enam sistem di Teluk Benggala yang berhasil meningkat menjadi badai siklon pada bulan musim panas ini.

Jika sistem saat ini mengikuti jalan yang sama, itu tidak hanya akan menjadi topan ketujuh Maret sepanjang masa, tetapi juga yang pertama di abad ke-21.

**

Unduh pembaruan cuaca, sains, dan COVID-19 saat bepergian Aplikasi saluran cuaca (di toko Android dan iOS). Gratis!

READ  Apa itu Mukaab, kota super berbentuk kubus yang akan dibangun di Arab Saudi yang sesuai dengan "20 Empire State Buildings"?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *