Sel pengiriman makanan Prancis (19): “Saya tidak mengirim ke orang Yahudi” | Di luar negeri

Dua pemilik restoran Strasbourg dibawa ke pengadilan setelah kurir itu membatalkan pesanan untuk “makanan Israel”. “Saya tidak mengirim ke orang Yahudi,” kata pria pengiriman itu kepada salah satu dari mereka.

“Hukum Prancis melarang segala bentuk diskriminasi,” kata hakim. “Di negara ini Anda harus menghormati semua orang.”

Orang Aljazair itu menggunakan akun Deliveroo temannya untuk bekerja. Dia mengaku di pengadilan melalui penerjemah bahwa dia telah membatalkan perintah tersebut, tetapi membantah bahwa dia tidak ingin menyampaikan kepada orang Yahudi.

“Haatadad”

Sebuah organisasi agama Israel telah mengajukan keluhan terhadap Deliveroo, menyebutnya sebagai “diskriminasi anti-Semit yang terbuka”. Perusahaan ini berjanji akan segera menindak jika tuduhan itu terbukti. Deliveroo merasa lega karena ternyata bukan karyawan yang bertanggung jawab atas “tindakan kebencian” ini.

Aljazair memiliki populasi Yahudi yang kaya sebelum berdirinya Negara Israel. Hanya beberapa lusin dari mereka yang masih berada di negara itu.

READ  Pesawat Real Madrid masih di tujuan setelah badai salju lebat | Sepak bola

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *