Sebuah “komputer” kuno mensimulasikan tata surya dengan cincin yang berputar

Yang disebut “Mekanisme Antikythera” sering dianggap sebagai komputer pertama di dunia. Ini adalah instrumen perunggu berusia 2.000 tahun yang menggambarkan orbit matahari, bulan, dan planet. Peneliti selalu berasumsi bahwa benda langit di perangkat bergerak seperti searah jarum jam melintasi cakram. Sebuah Studi baru Ini menunjukkan, bagaimanapun, bahwa bola diwakili oleh serangkaian cincin berputar berornamen.

Perangkat ini berasal dari abad ke-1 SM dan muncul dari kapal karam pada tahun 1901 di dekat pulau Antikythera, Yunani. Sarjana Sisa-sisa yang rusak berat telah diuraikan selama lebih dari satu abad. Potongan itu berisi ukiran, timbangan pengukur, dan lebih dari tiga puluh gigi perunggu.

Rekonstruksi

Rontgen rinci dari bagian yang tersisa menunjukkan bahwa perangkat itu adalah kotak setinggi sekitar satu kaki. Itu dioperasikan dengan tuas di samping. Ada dua bajak laut spiral di punggungnya. Salah satu pelat jam menunjukkan kalender yang antara lain menentukan momen Olimpiade. Yang lain menyediakan data untuk prediksi gerhana bulan dan matahari.

Bagian depan perangkat sebagian besar hilang, tetapi para peneliti setuju bahwa piringan bundar besar menggambarkan pergerakan benda langit di langit. Serangkaian roda gigi yang kompleks menghitung gerakan planet seperti yang terlihat dari Bumi. Mereka juga menentukan kecepatan variabel matahari dan bulan.

Pada 2016, sejarawan menerjemahkan prasasti pada perangkat yang menggambarkan orbit Venus dan Saturnus. Menariknya, prasasti tersebut menunjukkan siklus yang tidak diketahui oleh astronom Yunani kuno. Sudah diketahui bahwa orang Yunani menggambarkan orbit Venus sebagai delapan tahun atau siklus 1151 tahun lebih tepatnya. Namun, prasasti tentang Mekanisme Antikythera menggambarkan siklus 462 tahun.

The Genius of the Greeks

Tony Freeh, Profesor Teknik Mesin di University College London, dan rekannya menyarankan bahwa orang Yunani memperoleh pengetahuan ini menggunakan metode komputasi langkah demi langkah. Filsuf Parmenides pertama kali menjelaskan metode ini pada abad kelima SM. Para peneliti menggunakan metode yang sama untuk menemukan rotasi serupa di planet lain, di mana tidak ada prasasti. Dengan melakukan itu, mereka membuat rencana pembangunan yang sesuai dengan semua bukti yang tersedia, termasuk prasasti yang masih ada dan sproket 63 gigi yang fungsinya tidak diketahui hingga sekarang.

READ  Eksklusif Xbox Series X besar pertama.

Para peneliti menyimpulkan bahwa benda langit tidak diwakili oleh indeks, melainkan oleh cincin yang berputar. Prasasti tersebut menunjukkan bahwa batu semi mulia berwarna mewakili lokasi setiap planet pada cincinnya.

Frett mengatakan dia yakin desain baru ini “benar secara fundamental” dan menggambarkannya sebagai “sistem yang indah”. Mekanisme tersebut diyakini telah digunakan untuk menghitung teori astronomi, daripada melakukan perhitungan secara manual. “Itu adalah mesin prediksi,” katanya. “Dia memutar tuas dan menunjukkan hasilnya.”

Desain uji

Mike Edmunds, Profesor Astrofisika di Universitas Cardiff, dan dia juga bekerja di Mekanisme Antikythera. Menurutnya saran itu “cerdik”, tetapi memperingatkan bahwa sulit untuk memastikan bahwa hanya ada sedikit bukti yang tersisa. Menurutnya, tidak mungkin memastikan bahwa rekonstruksi teoretis ini benar-benar mencerminkan keasliannya.

Ini lebih lanjut menunjukkan bahwa rencana konstruksi yang baru diusulkan mengandung banyak roda gigi tambahan. Dia bertanya-tanya apakah mekanisme yang begitu rumit dapat berjalan dengan lancar dan apakah tidak akan mudah rusak.

Tantangan berikutnya, kata Freett, adalah membangun model fisik menggunakan teknologi berusia 2.000 tahun. Dengan cara ini dia dapat membuktikan bahwa desain yang diusulkan benar-benar berfungsi.

Ingin membaca lebih lanjut tentang komputer analog? Kemudian pesan yang baru terlebih dahulu dunia baru di Toko kami!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *