Sea Watch menerima ratusan migran di Mediterania

Organisasi pengungsi Jerman Sea Watch menyelamatkan lebih dari 300 migran di Mediterania akhir pekan ini. Menurut organisasi tersebut, kapal Sea Watch 3 mengambil dalam empat misi penyelamatan total 317 orang yang mengalami masalah selama penyeberangan berbahaya dari pantai Afrika Utara ke Eropa.

Menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 1.200 migran meninggal di daerah Mediterania tahun lalu. Di Italia, bagi banyak pintu gerbang ke Uni Eropa, hampir 4.500 migran tiba dengan perahu tahun ini.

Bendera Belanda

Sea Watch 3 dibangun pada tahun 1973 dan berlayar sebentar di bawah bendera Belanda, seperti banyak kapal lain yang dimiliki oleh organisasi nirlaba seperti Greenpeace dan Sea Shepherd. Ini karena, tidak seperti banyak negara lain, Belanda tidak menerapkan ukuran maksimum saat mendaftarkan kapal dalam kategori kapal pesiar non-komersial. Hal ini memungkinkan Sea Watch untuk menjalankan misi dengan kapal besar dengan panjang lebih dari 50 meter dan organisasi tidak perlu membayar kru sukarelawan.

Sea Watch 3 dirantai selama tujuh bulan di pelabuhan Spanyol di utara Valencia. Itu untuk pekerjaan perbaikan. Minggu lalu Kapal sempat berlayar ke pantai Libya.

Kapal itu tiba dua tahun lalu Di berita ketika Kapten Carola Rackete ditangkap di Lampedusa setelah berlabuh di sana dengan puluhan migran di dalamnya. Jaksa penuntut umum Italia mencurigai keterlibatannya dalam imigrasi ilegal dan pelanggaran hukum laut.

Selain kapal, Sea Watch juga mencari kapal di Mediterania dengan pesawat kecil.

READ  Keagungan Spanyol berlabuh ditangkap setelah menyerbu universitas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *