Saya kagum dengan pengkhianatan terhadap Puigdemont

“Hari yang menyedihkan bagi Parlemen Eropa. Kami telah kehilangan kekebalan kami, tetapi Parlemen Eropa dan demokrasi telah kehilangan lebih banyak lagi. “Misalnya, mantan presiden regional Catalan Carles Puigdemont menanggapi setelah 400 dari 705 anggota parlemen (248 menentang) memilih untuk mencabut kekebalannya dan dua politisi Catalan lainnya.

Ketiganya melarikan diri dari Spanyol setelah mereka bersama-sama menyelenggarakan referendum ilegal tentang kemerdekaan Catalonia pada 2017. Dalam kasus politik ini, pengadilan Spanyol telah menghukum politisi Catalan, termasuk enam menteri regional dan Presiden Parlemen Catalan, sembilan sampai tiga belas (!) Tahun penjara. Ini tanpa protes dari ‘Brussel’ yang selalu bereaksi cepat ketika terjadi pelanggaran di Polandia atau Hongaria.

Sebagai anggota parlemen, Puigdemont yakin dia dilindungi dari permintaan ekstradisi dari Madrid tetapi dibuang oleh parlemennya sendiri. Sementara Pengadilan Banding di Brussel menolak ekstradisi politisi Catalan lainnya pada 7 Januari, ada “risiko serius pelanggaran hak atas peradilan yang adil” di Spanyol. Dengan kata lain, peradilan partisan Spanyol dicurigai telah melakukan persidangan politik.

Tindakan pengkhianatan

Meskipun saya tidak terlalu menyukai separatis, saya kagum dengan pengkhianatan Parlemen Eropa terhadap tiga anggotanya. Ini karena kelompok politik terbesar Eropa, dari Konservatif hingga Sosialis, telah memutuskan untuk mengikuti rekomendasi dari Komite Urusan Hukum Parlemen. yang memberi lampu hijau untuk pengabaian kekebalan dengan 15 hingga 8 suara.

Namun, ketua komite di sini adalah Adrián Vázquez Lázara, seorang politisi yang, dengan partainya Ciudadanos, adalah penentang sengit kemerdekaan Catalan. Sebuah mosi untuk membahas masalah kekebalan ini lebih jauh ditolak dan akhirnya melalui pemungutan suara tanpa nama. Transparansi adalah aset di Parlemen Eropa, di mana partai nasional dari negara anggota memimpin tarian.

Memprotes jalannya acara

Jadi Anda tidak akan benar-benar tahu bagaimana 29 orang Belanda memilihnya. Saya memeriksa akun Twitter mereka kemarin dan hanya melihat tujuh dari mereka memprotes keadaan. Ketiga GroenLink memberikan suara menentang karena mereka “tidak memiliki cukup keyakinan bahwa ketiga anggota parlemen dapat mengandalkan pengadilan yang adil di negara mereka sendiri” dan karena “konflik politik” ini tidak boleh diselesaikan “melalui proses pidana”. Tiga anggota parlemen dari JA21 (sebelumnya FvD) juga menolak, seperti yang dilakukan Dorien Rookmaker (independen), karena “Catalan melakukan ketidakadilan di sini”.

Kemungkinan besar (koreksi diterima) semua anggota parlemen Belanda lainnya memilih agar kekebalan tiga rekan mereka dicabut. Merupakan hal yang menyedihkan bagi Parlemen bahwa motivasi saya untuk memberikan suara di Eropa pada kesempatan berikutnya telah hilang untuk sementara waktu.

Kolumnis Sylvain Ephimenco melihat kejadian terkini tiga kali seminggu. Baca kolomnya di sini.

READ  Awak kapal Belanda yang dibajak "baik-baik saja"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *