Salman Khan mengatakan dia bekerja keras pada usia 55, tidak akan menyerahkan ketenaran kepada generasi berikutnya: ‘Karir Caro’

Salman Khan Tidak dalam mood untuk pekerjaan amal. Aktor yang telah menjadi salah satu bintang papan atas Bollywood selama hampir tiga dekade ini kini membidik untuk bertahan lama di tempat yang sama. Jika generasi muda ingin menggantikannya, mereka sebaiknya mau bekerja keras untuk itu.

Dalam interaksi media menjelang film berikutnya Antim yang juga dibintangi saudara iparnya Aayush Sharma, aktor mengecilkan teori bahwa munculnya OTT menandai akhir dari era bintang. Menertawakan gagasan itu, dia berkata, “Kami akan pergi, orang lain akan datang. Saya tidak berpikir zaman bintang ini akan berakhir. Anda tidak akan pernah pergi. Itu akan selalu ada. Sekarang tergantung pada banyak hal, pilihan film, apa Anda dalam kehidupan nyata dan banyak lagi. Ini adalah paket lengkap. “Dari banyak hal. Generasi muda ini akan menjadi bintangnya. Saya mendengar ini empat generasi yang lalu, ‘ki yeh the last gil hin (ini adalah bintang generasi terakhir).'”

Karena itu, dia tidak berminat untuk menyerahkan gelar itu kepada generasi berikutnya. Kami tidak akan menyerahkan kepada generasi muda untuk santai saja. Kami tidak akan menyerahkannya kepada mereka. Salman berkata, “Caroes Karo Bhai, Pasha selain saya Mahanat Kar Hi Rahi Hin, Toh App Bhai profesi Karo (kami bekerja keras, kami bekerja keras pada usia 50, Anda harus bekerja keras juga).”

Aktor itu juga berbicara tentang film yang disutradarai oleh Mahesh Manjrekar dan bagaimana karakternya bukan Bhai khas Anda. Aktor itu setuju bahwa Mahesh menanggalkan bintangnya. “Ya, dia melakukannya karena Anda tidak dapat membuat karakter seperti Dabangg. Jika saya ingin melakukan itu, saya akan membuat Dabangg 4. Karakter ini memiliki keseriusan yang sama dengan karakter Garv saya dan dia juga memiliki banyak bangsawan. Dia sangat Hindustan. Dia kasar dan tidak berteriak dan tidak berteriak. Dia fokus pada apa yang ingin dia lakukan. Dia akan menerima perintah dan dipermalukan, tapi dia akan melakukan apa yang dia inginkan pada waktu yang tepat. Dia akan menunjukkan kemampuannya perasaan tetapi juga mengorbankan seseorang untuk hak. Dalam film Marathi, polisi hanya memiliki empat atau lima adegan. Saya tidak ingin memutar ulang pola Made a Mulchy. Jadi, seperti yang saya katakan, saya mengambil plot dan membuat film yang berbeda .”

READ  Teaser untuk Special Ops 1.5: Seri Prekuel untuk memamerkan asal-usul Himmat Singh Kai Kai Menon. Jam tangan

Berbicara tentang Rajveer Singh dalam film tersebut, Salman menambahkan, “Saya tahu apa karakter itu. Jika seseorang menambahkan lebih banyak ke karakter, karakternya akan dipermudah. ​​Mahesh juga sangat jelas tentang itu. Jadi karakter saya ada di sana, dia tersenyum. , lucu dan imut, bukan khado.” Dia memiliki cara yang berbeda dalam mendekati sesuatu. Dia juga dipermalukan oleh AML. Dia adalah orang yang sangat pemaaf dan dalam.”

Tapi bukankah penonton akan merindukan karakter Salman yang lebih besar dari kehidupan, yang mereka kagumi di layar lebar? “Peran ini lebih besar dari kehidupan tetapi pada saat yang sama realistis. Ada aksi dan semua bahan lainnya. Hanya saja karakter ini terlihat lebih baik sendiri sehingga kami tidak memiliki pemeran utama wanita bersamanya dan satu-satunya tempat dia menari di film itu adalah Bhai Ka Birthday dan itu juga karena dia melihat perwira juniornya di belakangnya menggoyangkan kakinya.” Dia berkata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *