Salah satu exoplanet tertua yang pernah ditemukan

Planet luar – bersama dengan dua planet lainnya – berputar mengelilingi sebuah bintang berusia sekitar 10 miliar tahun.

Para ilmuwan telah menemukan beberapa planet kuno di sekitar bintang katai oranye. Ini adalah tiga planet, salah satunya adalah Bumi raksasa berbatu panas bernama TOI-561b. “TOI-561b adalah salah satu planet batuan tertua yang pernah ditemukan,” kata peneliti Lauren Weiss.

Tua
Peneliti memperkirakan bahwa seluruh sistem TOI-561 berusia sekitar 10 miliar tahun. Ini menjadikan sistem tersebut salah satu sistem tertua yang dikenal. Oleh karena itu, penemuan super-Earth berbatu kuno sangatlah istimewa. Karena itu artinya planet berbatu – seperti Bumi kita – memiliki umur yang panjang. Selain itu, planet batuan awal juga pernah melihat siang hari sejak lama. Weiss menyimpulkan, “Keberadaan exoplanet ini menunjukkan bahwa alam semesta telah menghasilkan planet berbatu hampir sejak kelahirannya.”

Apa itu Super Earth?
Giant Earth adalah planet berbatu dengan massa lebih besar dari massa Bumi tetapi lebih kecil dari Uranus atau Neptunus. Mereka juga memiliki permukaan yang keras. Bumi raksasa pertama ditemukan pada tahun 2005. Sementara itu, lima planet super terestrial telah ditemukan – termasuk yang paling menjanjikan. K2-18b – Yang bisa ditinggali. Mereka berada di dekat bintang induknya di zona layak huni.

di belajar Para peneliti juga mampu mengungkap beberapa properti menarik dari TOI-561b. Ternyata planet itu sekitar 50 persen lebih besar dari planet Bumi. Selain itu, TOI-561b membutuhkan waktu kurang dari setengah hari untuk menyelesaikan lingkaran di sekitar bintang induknya. Ini terlalu pendek. “Setiap hari Anda berada di Bumi, planet ini mengorbit bintangnya dua kali,” jelas peneliti Stephen Kane.

READ  Sony Luncurkan Pengontrol Baru Untuk Sistem Realitas Virtual PS5 | Saat ini

Hiti
Jadi TOI-561b mengorbit bintangnya dengan orbit yang sangat dekat. Artinya suhu di planet ini bisa naik secara dramatis. Suhu permukaan rata-rata diperkirakan lebih dari 1700 ° C.

massa jenis
Meskipun TOI-561b hampir tiga kali massa Bumi, tim menghitung bahwa kepadatannya sama dengan planet kita. Ini keren sekali. “Ini mengejutkan, karena Anda berharap (melihat massa yang lebih besar, Red) bahwa kepadatan akan lebih tinggi,” kata Kane. “Ini sesuai dengan gagasan bahwa planet ini sangat tua.” Karena planet ini lebih tua, kepadatannya harus lebih rendah. “Ini karena banyak unsur berat yang kemudian melahirkan planet tidak tersedia untuk waktu yang lama,” jelas Kane. Unsur berat dibentuk oleh penggabungan bintang dengan usia. Akhirnya, bintang-bintang meledak, melemparkan elemen-elemen ini ke sekeliling alam semesta. Kemudian bintang dan planet baru lahir dari debu ini.

Layak huni
Sayangnya, peneliti menduga TOI-561b tidak berlaku. Akan terlalu panas untuk menyerap kehidupan seperti yang kita ketahui. Namun, ini tidak berarti bahwa planet ini selalu tidak dapat dihuni. Mungkin ini mungkin terjadi di masa lalu. Jadi para astronom terus mencoba memahami hubungan antara massa dan jari-jari planet yang mereka temukan. Informasi ini memberikan lebih banyak wawasan tentang struktur internal planet yang jauh dari kunjungan, menggunakan teknologi saat ini. “Informasi tentang interior planet memberi kita gambaran apakah permukaannya layak huni untuk kehidupan,” jelas Kane. “Meskipun TOI-561b tidak mungkin menghuni hari ini, itu dapat dianggap sebagai pendahulu. Mungkin masih banyak dunia berbatu di sekitar bintang tertua di alam semesta yang menunggu untuk ditemukan.”

Planet kuno ditemukan dengan bantuan seorang pemburu planet Transit dari satelit survei exoplanet (kambing jantan). TESS diluncurkan pada April 2018, dan pencarian planet terdekat dibuka pada Juli di tahun yang sama. Sejak saat itu, teleskop telah menemukan banyak exoplanet. April lalu, seorang pemburu planet menemukannya lebih dulu Planet bumi Dan dia benar-benar melacaknya terlebih dahulu Eksokometin Di. Banyak penemuan pasti akan menyusul. Dalam beberapa tahun, TESS akan mempelajari setidaknya 500.000 bintang terdekat dan mengungkap Bumi dan super-Bumi di sekitar mereka. TESS juga diperkirakan akan mengamati ratusan ribu bintang biner, meninggalkan banyak planet lain yang mengorbit sistem biner tersebut menunggu untuk ditemukan.

tahu lebih banyak …

… Tentang teleskop luar angkasa tess? Baca Sini Lebih lanjut tentang pemburu planet yang menjanjikan ini dan pengejarannya ke dunia yang belum ditemukan!

Tetap kagum ✨

Dapatkan foto luar angkasa terindah dan artikel sains populer yang menarik setiap hari Jumat. Dapatkan majalah Scientia gratis dengan 50.000 lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *