Saatnya Atlet Indonesia Bersinar di Paralimpiade

Atlet Indonesia akan berlaga di ajang olahraga penyandang disabilitas terbesar dunia – Olimpiade Tokyo 2020 – mulai 24 Agustus hingga 5 September 2021.

Tahun ini, 23 atlet Indonesia akan bertanding di tujuh cabang olahraga di Paralimpiade. Bulu tangkis dan atletik adalah olahraga dengan jumlah atlet terbanyak – masing-masing tujuh.

Sementara itu, tiga atlet akan bertanding di tenis meja, dua di renang, dua di menembak, dan masing-masing satu di bersepeda dan angkat besi.

Komite Paralimpiade Nasional Indonesia (NPC) telah menetapkan empat tujuan untuk Paralimpiade Tokyo. Saat ini, dua telah tercapai.

Pertama, Dewan Nasional Indonesia awalnya bermaksud mengirim 15 atlet. Kelompok terakhir memiliki jumlah atlet yang jauh lebih banyak daripada target awal.

Sementara itu, Kongres Rakyat Nasional China menargetkan pengiriman atlet untuk enam cabang olahraga. Saat ini, Indonesia sudah menjamin keikutsertaannya di tujuh cabang olahraga.

Sekarang, hanya tinggal dua gol lagi – untuk memenangkan satu medali emas dan mendapatkan tempat di daftar 60 teratas. Gol tersebut ditetapkan untuk mengalahkan prestasi bangsa di Paralimpiade Rio de Janeiro 2016.

Berita terkait: Olimpiade tidak hanya tentang medali tetapi juga tentang partisipasi: Komite

Setelah ajang 2016, tim Indonesia kembali dengan satu medali perunggu, diberikan kepada atlet angkat besi Ni Ningah Widyasi di kelas 41kg putri, menempatkan Indonesia di posisi 76 dalam klasemen akhir medali.

olahraga tangan

Indonesia unggul dalam angkat besi dan bulu tangkis – dan ini dibuktikan dengan lima medali yang diraih di Olimpiade Tokyo 2020.

Atlet bulu tangkis dan angkat besi juga diharapkan bisa meraih medali di Paralympic Games.

Leani Ratri Oktila adalah salah satu atlet yang bercita-cita mendapatkan medali di cabang bulu tangkis. Anda akan bermain pada tiga kesempatan – Bulu Tangkis Tunggal Putri SL4; Ganda Putri SL3-SU5 dengan Khalimatus Saadia Sukohandoko; dan SL3-SU5 hybrid berpasangan dengan Hary Susanto.

READ  Piala Catur Dunia: Bragnananda, Atheban dan Sareen lolos ke babak ketiga

Dia sudah memiliki banyak prestasi di kompetisi besar dan bahkan memenangkan enam medali emas di ASEAN Para Games.

Dia memenangkan tiga medali di Para Games 2015 di Singapura dalam Kejuaraan Bulu Tangkis Tunggal Putri SL4; Ganda putri SL3/SL4/SU5 dengan Sukohandoko; Dan, ganda campuran SL3/SL4/SU5 dengan Fredy Setiawan.

Sementara itu, pada Malaysia ASEAN Para Games 2017 di Kuala Lumpur, berhasil mempertahankan prestasi sebelumnya. Namun, ia memenangkan pertandingan bulu tangkis ganda campuran dengan Susanto kali ini.

Oktila juga tampil di Para Asian Games dengan tiga emas, dua perak, dan satu perunggu.

Berita terkait: Pemerintah akan bangun pusat pelatihan di Sibupur, Jakarta Timur

Satu medali emas diraihnya pada Asian Para Games Incheon 2014 di nomor ganda campuran SL3/SL4 bersama Setiawan. Sedangkan pada Asian Para Games 2018 Jakarta, ia mencetak dua gol lagi di nomor ganda putri SL3 – SU5 bersama Sukohandoko dan ganda campuran SL3 – SU5 bersama Susanto.

Atlet berusia 30 tahun itu juga mendapat respek di Kejuaraan Dunia 2017 di Ulsan, Korea Selatan, di mana ia meraih tiga emas, dua perak, dan satu perunggu. Dia mendapatkan emas Kejuaraan Dunia pertamanya bersama Susanto di nomor ganda campuran SL3-SU5.

Prestasinya meningkat di Kejuaraan Dunia 2019 di Basel, Swiss, dengan merebut dua emas di tunggal putri SL4 dan ganda campuran SL3-SU5 bersama Susanto.

Prestasinya membuatnya dinobatkan sebagai Atlet Wanita Terbaik Federasi Bulu Tangkis Dunia pada 2018 dan 2019.

Selain Oktila, Indonesia juga memiliki atlet lain yang memperebutkan emas – Ni Nengah Widiasih, yang menjadi penyelamat kesepian di Paralimpiade Rio de Janeiro 2016.

Dalam ajang ini, ia mempersembahkan perunggu dengan bobot 95 kg. Sementara itu, perwakilan Turki Nazmiya Muratl merebut emas dengan berat 104kg, dan Zhi Chui dari China merebut perak dengan berat 102kg.

READ  Lester Prosper membawa mentalitas impor untuk bekerja di Indonesia

Untuk mempersiapkan diri menghadapi Paralimpiade Tokyo 2020, ia berpartisipasi dalam banyak turnamen dan mencapai hasil yang luar biasa selama tahun ini.

Dia memenangkan medali emas di nomor 41kg putri di Kejuaraan Dunia di Bangkok, Thailand pada bulan Mei tahun ini dengan rekor 96kg dalam upaya ketiganya.

Sekitar sebulan kemudian, Widiasih juga mengikuti Kejuaraan Dunia Angkat Besi di Dubai, Uni Emirat Arab. Dia finis ketiga dalam lomba 49kg putri setelah mengangkat 97kg.

Indonesia juga mengharapkan pemain tenis meja David Jacobs meraih medali. Jacobs, yang meraih medali perunggu di tunggal putra kelas 10 tenis meja di Paralimpiade London 2012, akan bertanding lagi tahun ini.

Terbanyak dalam sejarah

Sebanyak 14 atlet Indonesia dan sembilan atlet putri Indonesia akan berlaga di Paralimpiade Tokyo 2020. Jumlah tersebut merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah keikutsertaan bangsa di ajang tersebut.

Indonesia memulai debutnya pada tahun 1976 di Paralympic Games di Toronto. Saat itu, Indonesia mengirimkan 12 atlet dan meraih dua emas, satu perak, dan enam perunggu untuk finis di urutan ke-26.

Empat tahun kemudian, pada Paralimpiade Arnhem 1980, jumlah atlet Indonesia bertambah menjadi 15 atlet putra. Namun, negara itu merosot ke posisi 28 dalam peringkat, dengan dua medali emas dan empat perunggu.

Ketika Paralympic Games 1984 diadakan di New York, AS, dan Stoke Mandeville, Inggris, unit Indonesia hanya terdiri dari delapan atlet – enam pria dan dua wanita. Dalam ajang tersebut, Indonesia menduduki peringkat ke-41 dalam ajang tersebut dengan meraih satu perak dan satu perunggu.

Paralimpiade berikutnya diadakan di Seoul, Korea Selatan, pada tahun 1988. Dengan tim yang terdiri dari 17 atlet putra dan dua putri, Indonesia meraih dua medali perak dan menempati peringkat ke-43.

READ  'Rahul Dravid datang kepada saya, Donny dan berkata saya tahu kami kesal, mari kita pergi menonton film': Irfan Pathan mengenang WC 2007 | jangkrik

Meskipun Indonesia tidak berpartisipasi dalam Paralimpiade Barcelona dan Madrid 1992, empat tahun kemudian, Indonesia mengirim satu atlet ke Paralimpiade Atlanta 1996, tetapi tidak memenangkan medali.

Berita terkait: Raket Kayu Ayah Menggebrak Kesuksesan Apriyani

Indonesia terus berpartisipasi tanpa memenangkan medali dalam tiga edisi berikut – Paralimpiade Sydney 2000 (empat atlet putra), Paralimpiade Athena 2004 (tiga atlet putra), dan Paralimpiade Beijing 2008 (dua atlet putra dan satu atlet putri). ).

Terakhir, David Jacobs membawa kembali tradisi meraih medali perunggu di Paralimpiade London 2012. Saat itu, Indonesia mengirimkan tiga atlet putra dan satu atlet putri untuk finish di urutan ke-74.

Prestasi tersebut dipertahankan pada Paralimpiade Rio de Janeiro 2016. Indonesia mengirimkan sembilan atlet ke ajang tersebut dan meraih satu perunggu, yang diberikan oleh Ni Ningah Widyasi, untuk menempati peringkat ke-76.

Dengan demikian, skuat terbesar yang dikirim Indonesia hingga saat ini diharapkan bisa membantu meraih hasil maksimal dan mengamankan satu medali emas, satu perak, dan tiga perunggu untuk menghapus empat dekade Indonesia tanpa emas Paralimpiade.

Pada hari Sabtu, Menteri Pemuda dan Olahraga, Zinedine Amali, mengadakan pesta perpisahan virtual untuk unit dan mendorong mereka untuk melakukan yang terbaik untuk acara tersebut.

Semoga beruntung, Indonesia! –

Berita terkait: Olimpiade tidak hanya tentang medali tetapi juga tentang partisipasi: Komite

Berita terkait: Pesona Goa Rangko yang diterangi matahari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *