Rexy menetapkan gol semifinal untuk Aaron Chia/Wooi Yik | Olahraga

Aaron Shea dari Malaysia (kanan) dan Suh Wei Yek bersaing dengan Takuru Hokki/Yugo Kobayashi dari Jepang pada pertandingan bulu tangkis di semifinal ganda putra di Indonesia Masters Championships di Nusa Dua 20 November 2021.

KUALA LUMPUR, 24 DESEMBER – Rexie Mainaki, Deputi Direktur Badminton Training Malaysia (BAM), mengharapkan ganda putra nasional bulu tangkis Aaron Shea-Suh/Wei Yek mencapai semifinal di setiap turnamen yang mereka ikuti.

Dia berpendapat bahwa mencapai semifinal adalah kriteria yang masuk akal untuk Aaron/Wooi Yik mengingat status mereka sebagai peraih medali perunggu Olimpiade.

“Setidaknya semifinal, perempat final akan dianggap gagal bagi pemain selevel mereka,” ujarnya saat ditemui belum lama ini.

Rexie, mantan juara dunia dan peraih medali emas Olimpiade, mengatakan penampilan pasangan yang tidak konsisten, termasuk beberapa eliminasi awal di turnamen setelah pencapaian medali mereka di acara olahraga terbesar dunia di Jepang, telah membingungkan.

Sebagai pasangan ketujuh dunia, Aaron Chia-Wuyik memiliki kualitas yang luar biasa di lapangan, seperti yang ditunjukkan dalam kemenangan 22-20, 14-21, 21-16 atas pasangan dunia saat ini, Takuru Hokki/Yugo Kobayashi dari Jepang. Pada laga penyisihan grup Piala Sudirman di Vantaa, Finlandia September lalu.

“Kita harus cari tahu kenapa itu tidak konsisten. Di level mereka, mereka tidak tahan seperti itu, bahkan ketika Anda dalam kebiasaan, Anda tidak bisa turun terlalu rendah. Misalnya, kinerja orang Indonesia yang tidak konsisten. ganda putri, Muhammad Ahsan Hendra Setiawan, disamakan dengan Cukup Aaron Chia dan Wei Yik.

Dari tujuh turnamen yang mereka mainkan setelah Olimpiade Tokyo, Aaron Chia dan Wei Yek berhasil mencapai semifinal hanya dua kali, di Prancis Terbuka 2021 dan Indonesia Masters 2021, serta membantu tim nasional lolos ke semifinal Piala Dunia. turnamen. Piala Sudirman 2021.

Ricky juga menemukan bahwa sebagian besar pemain belum memiliki mental pemenang, yang mengakibatkan hilangnya kepercayaan diri selama turnamen meskipun bermain baik selama pelatihan.

READ  Penjelasan: Bagaimana Messi mengalahkan mesin gol Lewandowski untuk Ballon d'Or

Ia mengatakan tim bulu tangkis harus mencontoh pemain Jepang yang selalu terlihat haus akan kesuksesan di setiap turnamen yang diikutinya, sehingga mampu mendominasi bulu tangkis internasional dalam lima tahun terakhir.

Untuk mencapai itu, Rixy yang terakhir kali bertugas di BAM adalah pelatih duo nasional 2005-2012 mengatakan para pemain harus berlatih lebih keras untuk menjadi juara di tingkat internasional.

“Latihan harus berat. Bukan untuk menyiksa mereka tapi untuk membuat mereka juara sekaligus membentuk pola pikir mereka untuk memahami apa yang harus dilakukan di lapangan. Sejauh ini, saya melihat para pemain cadangan memberikan umpan balik positif tentang apa yang saya inginkan sejak saya datang. kembali ke BAM.” .

Pakar ganda putra berusia 53 tahun yang mulai bekerja di posisi barunya di Bam pada 1 Desember ini menambahkan, dirinya akan bertemu dengan tim utama setelah masa karantina usai usai turnamen di Eropa dan Indonesia sejak September lalu. – program

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *