Restrospektif Chanel pertama dibuka di Paris setelah kemunduran COVID-19 – Gaya Hidup

Retrospektif pertama di Paris yang didedikasikan untuk gaya yang dibuat oleh Coco Chanel, salah satu desainer paling berpengaruh di Prancis, akan dibuka pada hari Kamis setelah penguncian virus corona awal tahun ini memaksa penyelenggara untuk menunda pertunjukan.

Menampilkan gaun sutra berpohon dari tahun 1920-an dan setelan wol yang masih dikenal merek Chanel hingga saat ini, beberapa pajangan tekstil yang rapuh di museum Palais Galliera harus dikemas ketika peluncurannya ditunda pada Maret.

Museum yang berfokus pada mode, yang dibuka kembali pada 1 Oktober setelah dua tahun renovasi, sekarang terus maju meskipun jumlah wisatawan yang mengunjungi Paris tetap tidak terdengar.

Pameran mode menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, dengan Christian Dior dari LVMH misalnya mengambil retrospektif baru-baru ini dari Paris ke London dan Shanghai.

Pameran Chanel bertujuan untuk menyoroti bagaimana Gabrielle Chanel, lebih dikenal sebagai Coco, merevolusi gaya pada pergantian abad terakhir, dengan pakaian yang akan membuat wanita merasa nyaman dikenakan.

Baca juga: Chanel menyebut waktu untuk peragaan busana Paris yang mewah

“Kami menemukan bahwa karyanya, mengingat dia terutama adalah seorang desainer yang mengabdikan seluruh hidupnya untuk Haute Couture, kurang terkenal dibandingkan hidupnya,” kata Miren Arzalluz, direktur Palais Galliera dan salah satu kurator pameran.

Chanel meninggal pada tahun 1971, di hotel Ritz di Paris tempat dia tinggal. Kehidupannya telah didokumentasikan dalam banyak biografi, termasuk beberapa yang mengklaim bahwa dia berkolaborasi dengan Nazi selama Perang Dunia II sebagai mata-mata, meskipun merek tersebut telah meragukan tuduhan tersebut.

Chanel masih menjadi salah satu merek mewah terbesar di dunia berdasarkan penjualan, dan gaya merek dagangnya membangkitkan gaya pendirinya, termasuk gaun hitam kecil klasiknya.

READ  Prancis mengalahkan Portugal untuk mencapai final, Ramos gagal mengeksekusi dua penalti

Beberapa dari pakaian manik-manik, jubah berbulu dan pijamas sutra yang dipamerkan dipinjamkan oleh Chanel dan pemilik pribadi, kata Arzalluz.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

More from Zakariyya Abdi

Selandia Baru akan mengarahkan pekerjaan APEC menuju pemulihan

Jakarta (ANTARA) – Selandia Baru, salah satu dari dua belas anggota pendiri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *