Reshma Mangre menyerukan insentif 300 SRD untuk guru – Dagblad Suriname

Pada hari Selasa, Komite Tetap Parlemen untuk Pendidikan mengadakan pertemuan dengan Menteri Marie Levens untuk membahas masalah pendidikan. Anggota jemaah Reshma Mangre (VHP) telah mengusulkan agar guru pendidikan secara keseluruhan diberi insentif sebesar 300 SRD untuk mempromosikan pendidikan online. “Para perawat / pengasuh sekarang menerima SRD 250 hingga SRD 300 karena mereka bekerja ekstra dalam kondisi yang kurang menguntungkan. Jika guru juga menerima 300 SRD per bulan, mereka dapat membeli datanya sendiri dan memulai pelatihan dengan lebih cepat dan lebih baik. Pada saat yang sama, ini merupakan insentif bagi para guru untuk melakukan upaya ekstra. Sekarang mereka semua harus merogoh kocek sendiri untuk pendidikan online dan sudah selama 6 bulan. Berapa lama mereka akan seperti ini? “Menekankan Mangre Dagblad Suriname.

Mangre belum mendapat balasan dari menteri. Jelas, ketika hanya guru yang memiliki akses ke Internet dan siswa tidak, masalahnya tidak akan terpecahkan. Dalam hal ini, Mangre mengatakan bahwa TCT harus bekerja sama secara struktural dengan Minowc untuk membuat data murah tersedia bagi orang tua, siswa, dan guru. Dengan cara ini tidak ada yang tertinggal. Ia juga menyebutkan bahwa guru juga membutuhkan internet untuk mengerjakan topik tersebut dan mengumpulkan bahan ajar melalui video, misalnya. Mangre menganggap penting bahwa subjek tersebut digambarkan. “Kalau sudah ada batasnya, semua sekolah tahu mata pelajaran apa yang perlu diselesaikan. Dan itu menciptakan sedikit keseragaman. “

Untuk saat ini, Kementerian Pendidikan telah menggarisbawahi persoalan glo yang belum diikuti oleh voj dan vos. Menurut Mangre, penggambaran kurikulum sangat penting untuk memulai kembali sekolah. Dia mencatat bahwa meskipun Menteri Levens telah mengumumkan bahwa pembelajaran jarak jauh akan dimulai pada 8 Januari, masih belum ada televisi dan radio sekolah. Belum jelas kapan pelayanan akan siap. “Menteri belum menjawab semua pertanyaan kami, tapi dia bilang dia akan mempertimbangkan komentar kami. Jadi kami masih harus menunggu, ”kata Mangre.

READ  Pemimpin Myanmar akan muncul di pengadilan pada hari Rabu SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *