Rencana vaksinasi miliaran G7 mencakup beberapa komitmen masa lalu yang membatasi dampaknya

Rencana G7 untuk menyumbangkan satu miliar COVID-19 Dosis vaksin untuk negara-negara miskin akan memiliki dampak yang terbatas karena mengandung beberapa komitmen sebelumnya tetapi masih memberikan garis hidup kecil untuk sistem pembelian vaksin global, menurut beberapa ahli. Para kepala negara dan pemerintahan dari kelompok tujuh ekonomi utama mengumumkan langkah tersebut pada hari Jumat. Sebuah inisiatif AS yang diumumkan pada hari Kamis untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin ke Pfizer dan BioNTech SE adalah bagian dari janji G7.

Banyak dari dosis yang dijanjikan akan mengalir melalui COVAX, sistem pembelian vaksin global yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Gavi, aliansi vaksin. Janji tersebut bukanlah sumber daya yang sama sekali baru, dan sumbangan tersebut jauh di bawah 5 hingga 6 miliar tembakan yang dibutuhkan oleh negara-negara miskin. Selain itu, rencana tersebut tidak mengatasi kesenjangan penjualan yang dapat mempersulit pemberian dosis. Namun, para ahli mengatakan ini masih merupakan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk COVAX, yang hanya mendistribusikan 83 juta jarum suntik di seluruh dunia hingga saat ini.

COVAX berjuang untuk mengamankan pasokan karena negara-negara kaya mencadangkan cukup banyak vaksinasi untuk memvaksinasi populasi mereka beberapa kali. “Ini akan menyelamatkan COVAX dari situasi yang cukup mengerikan, jadi ini adalah langkah yang sangat penting,” kata Stephen Morrison, direktur Pusat Kebijakan Kesehatan Global di Pusat Studi Strategis dan Internasional, sebuah think tank. Janji 100 juta dosis Inggris adalah “benar-benar baru”, menurut seorang juru bicara.

Tetapi komitmen 100 juta dosis Uni Eropa dijanjikan selama pertemuan puncak di bulan Mei, dan komitmen AS menggantikan sebagian komitmen sebelumnya untuk mendanai COVAX secara langsung. Amerika Serikat telah menyumbangkan $ 2 miliar untuk COVAX, menurut seorang pejabat Gedung Putih. Pada bulan Februari, pemerintah Biden menjanjikan tambahan $ 2 miliar. Tetapi $ 2 miliar kedua itu sekarang akan mendanai pembelian kaleng Pfizer, bersama dengan $ 1,5 miliar dalam pendanaan tambahan, kata pejabat itu.

READ  Kemarahan di Rumania: apakah pangeran Liechtenstein memburu beruang terbesar di negara itu?

Bahkan jika tembakan diperoleh dan dikirim, ada risiko infrastruktur distribusi negara berkembang yang terbatas akan kewalahan, terutama jika banyak dari mereka dikirim bersama pada akhir tahun ini. Bank Dunia telah memberikan kredit kepada negara-negara berkembang sebesar $12 miliar untuk memperluas infrastruktur distribusi vaksin, tetapi pemerintah hanya menarik sekitar $3 miliar.

“Negara-negara berpenghasilan rendah berhati-hati dalam meningkatkan profil utang mereka, itulah kenyataannya,” kata Edwin Ikhuoria, direktur eksekutif ONE Campaign, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kemiskinan dan kesehatan masyarakat. Yang lain berpendapat bahwa negara-negara kaya harus menemukan cara untuk mengirim kaleng lebih cepat, terutama dengan beberapa negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi, termasuk Johnson & Johnson Inc.

“Jika Anda hanya melihat grafik peningkatan cakupan vaksinasi di negara-negara makmur dan percepatan yang terjadi, dan jika Anda melihat kecepatan di negara berkembang, itu hanya sekuat itu,” kata Kate Elder, penasihat senior. untuk kebijakan Vaksinasi di M├ędecins Sans Frontires. “Sekarang kaleng dibutuhkan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *