Rekap Hasil Semifinal Kejuaraan Asia 2024 – Asa Indonesia Dijaga Jonatan Christie, Wakil Unggulan China Bertumbanga

Rekap Hasil Semifinal Kejuaraan Asia 2024 – Asa Indonesia Dijaga Jonatan Christie, Wakil Unggulan China Bertumbanga

Sebuah penelitian baru-baru ini telah mengungkapkan bahwa minuman berenergi dapat memiliki efek buruk pada kesehatan mental seseorang dalam jangka panjang. Studi ini melibatkan lebih dari 1.000 peserta yang mengonsumsi minuman berenergi setiap hari selama lebih dari enam bulan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumsi minuman berenergi dapat meningkatkan gejala depresi, kelelahan, dan kecemasan pada individu yang mengonsumsinya.

Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa orang yang minum minuman berenergi secara rutin cenderung memiliki kualitas tidur yang buruk dan merasa lebih tertekan. Hal ini menyoroti pentingnya membatasi konsumsi minuman berenergi dan mencari alternatif yang lebih sehat untuk meningkatkan energi.

Dr. Andi, seorang pakar kesehatan mental dari Universitas Tadulako, mengatakan bahwa minuman berenergi mengandung kafein dan gula yang dapat memberikan efek sementara namun berdampak negatif bagi kesehatan jangka panjang. “Konsumsi minuman berenergi secara berlebihan dapat memicu masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi. Sebaiknya kita membatasi konsumsi minuman berenergi dan mencari sumber energi yang lebih sehat seperti buah-buahan dan olahraga,” kata Dr. Andi.

Untuk itu, penting bagi masyarakat untuk lebih memperhatikan pola konsumsi minuman berenergi dan memilih alternatif yang lebih sehat untuk meningkatkan energi mereka. Dengan begitu, kita dapat menjaga kesehatan mental dan fisik kita dalam jangka panjang.

READ  Ramadhan Sananta Bergabung, Ini Prediksi Formasi Timnas Indonesia U-24 di 16 Besar Asian Games 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *