Rayo Vallecano vs Barcelona, ​​​​La Liga: Skor akhir 1-0, Barcelona kehilangan peluang emas di babak kedua, kalah di jalan

Barcelona kehilangan yang ketiga liga Laga perempat final masih terlihat tak berdaya di bawah asuhan pelatih Ronald Koeman berkat kekalahan 1-0 dari Rayo Vallecano di Madrid, Rabu malam. Barcelona mendominasi di babak pertama, menyia-nyiakan beberapa peluang emas di babak kedua, dan tidak dapat menemukan cara untuk mencetak gol melawan tim yang baru dipromosikan, memberikan titik terendah baru di musim yang benar-benar membuat frustrasi.

babak pertama

Salah satu dari dua tim dominan, berpikiran ofensif, kompetitif dan agresif, ingin memenangkan setiap duel dan mencetak gol sebanyak mungkin. Yang lainnya adalah Barcelona. Hebatnya, kesenjangan antara kedua tim ada di babak pertama, dan Rayo adalah tim yang lebih baik dari awal hingga akhir. Mereka memiliki lebih banyak ide tentang bola dan hampir tidak berjuang untuk bertahan, sementara Barcelona tampak tidak tertarik dan tidak memiliki niat untuk memenangkan pertandingan.

Barcelona lambat dalam penguasaan bola dan dengan mudah kehilangan bola di lini tengah yang memungkinkan Rayo untuk menciptakan peluang terbaik, dan juga mencetak gol mereka: setelah Sergio Busquets selamanya melewati umpan dan kehilangan bola ke Oscar Trigo, Radamel Falcao bermain. Dia melewati gawang dan menunjukkan bahwa dia masih seorang striker yang hebat, memotong dengan kaki kirinya menjauh dari Gerard Pique dan menemukan sudut bawah dengan sentuhan akhir yang bagus.

Tim tamu menciptakan satu-satunya peluang mereka di babak pertama berkat gerakan solo yang luar biasa dari Memphis Depay, yang menebas bek dan memberikan umpan silang yang luar biasa ke Sergino Dest yang hanya berjarak tiga yard dari gawang tanpa seorang pun di depannya. …dan mengirim bola melewati mistar gawang.

READ  Wimbledon: Postingan Novak Djokovic 'Back of Spider-Man' menggoda meme Fest di Twitter

Di babak pertama, Barcelona mendominasi setiap aspek permainan dan pantas kalah. Banyak yang perlu diubah sehingga mereka memiliki peluang di babak kedua.

setengah lainnya

Reaksi Barcelona di babak kedua lebih intens dan niat menyerang, dan Blaugrana Dia memiliki tiga peluang besar di 15 menit pertama periode: Nico Gonzalez melewatkan pertandingan satu lawan satu dengan kiper, Sergio Aguero memiliki dua peluang komersial untuk Aguero di dalam area penalti tetapi tidak bisa mencetak gol juga.

Tim tamu terus menyerang dan memburu gol penyeimbang dan mendapat peluang emas saat Memphis melakukan solo race dan dijatuhkan oleh Valentine di dalam kotak penalti. Orang Belanda biasanya otomatis dari titik penalti, tapi dia memilih malam yang salah untuk mengambil penalti yang benar-benar mengerikan dan Dimitrievski menyelamatkan bola.

Barcelona masih memiliki waktu 20 menit untuk mencoba mencetak gol setelah penalti gagal, tetapi keputusasaan sudah terjadi saat itu. Blaugrana Dia tidak bisa menunjukkan ketenangan atau kreativitas dengan bola, sementara Rayo menunggu satu kesempatan terakhir untuk menyelesaikan kompetisi.

Meskipun delapan menit perpanjangan waktu, Barcelona tidak bisa mendekati menciptakan equalizer menit terakhir dan peluit akhir datang untuk memberi Rayo kemenangan yang terkenal di depan penonton tuan rumah.

Ini adalah malam frustasi lainnya bagi Barcelona dan Ronald Koeman seharusnya tidak kembali ke Bandara Barcelona sebagai manajer, tetapi kita semua tahu itu akan terjadi jadi apa gunanya peduli lagi.


Vallecano Ray: Dmitrievsky. Balliu, Saveljich, Catena, Garcia; Valentine (Mario 90′ + 2), Commissana (Lopez 63′); Palazón, Trejo (Ciss 76′), García; Falcao (Nateca 76′)

Sasaran: Falcao (30 menit)

Barcelona: Ter Stegen Roberto (Demir 60′), Pique, Garcia, Alba; Nico (L. De Jong 84′), Busquets; Dest, Coutinho (Gavi 74′), Memphis; pertanda

READ  Sangat mengejutkan bahwa kami masih belum mengetahui susunan lawan - Tamim | Cricbuzz.com

Tujuan: Bukan siapa-siapa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *