Ravichandran Ashwin berhenti kriket selama 6 bulan untuk menyelamatkannya dari larangan: Saeed Ajmal



Mantan pemain sepak bola Pakistan Saeed Ajmal telah mengklaim bahwa Ravichandran Ashwin telah dilarang bermain kriket internasional selama enam bulan sehingga dia tidak akan dilarang oleh Dewan Kriket Internasional (ICC) untuk tersangka bowling dan sedang bekerja untuk memperbaikinya. Ajmal, yang dirinya sendiri menghadapi larangan setelah Pengadilan Kriminal Internasional menganggap tindakannya ilegal, mengatakan bahwa sementara batsmen dan bowler cepat memiliki beberapa aturan yang menguntungkan mereka, pemintal telah digantung hingga kering, dia mengkritik aturan tikungan 15 derajat yang ketat.

Ajmal kemudian mengklaim Ashwin dikeluarkan dari kriket internasional sehingga dia bisa melarikan diri tanpa larangan.

“Saya mengubah semua aturan dan peraturan ini tanpa meminta siapa pun. Saya telah bermain kriket selama delapan tahun terakhir. Semua aturan ini milik saya. Itu saja,” kata Ajmal dalam wawancara YouTube dengan Krikwick.

“Selama itu Ashwin sudah absen dari kriket selama enam bulan. Kenapa begitu? Jadi Anda bisa mengerjakannya dan pemain Anda tidak dilarang,” kata Ajmal.

Dia menyimpulkan, “Mereka tidak peduli jika seorang pesepakbola Pakistan dilarang. Mereka hanya peduli dengan uang.”

Baru-baru ini, Ashwin membantah laporan media bahwa dia telah meminta ICC untuk melunakkan aturan 15 derajat untuk membantu menjatuhkan Dosra.

penjelasan Ashwin Ini terjadi karena beberapa laporan media mengutip saluran YouTube pemain luar dan mengutipnya sebagai keinginan untuk melepaskan tubuh kriket utama dari pangkalan.

Mengambil ke Twitter, Ashwin mengutip sebuah artikel yang menjawab: “Benarkah ????????????????????????????????

Dalam tweet lain, rotor mengatakan: “Kesalahan yang salah! Saluran saya dibuat untuk semua alasan yang benar dan publik untuk mengetahui kriket lebih baik. Jika Anda tidak dapat menerjemahkan hal-hal dasar ini dengan benar, tolong jangan membawa berita buruk seperti itu. “

READ  Ligue 1: Paris Saint-Germain akan mempertimbangkan penandatanganan untuk menggoda Mbappe untuk memperbarui

Promosi

Ashwin mengambil 409 wicket dalam 78 tes dengan rata-rata 24,69, termasuk 30 transfer dari lima wicket dan tujuh transfer dari 10 wicket. Ini juga merupakan pembuat saham terbesar keempat di India dalam formula terpanjang.

Selanjutnya diharapkan akan beraksi di Final Kejuaraan Percobaan Dunia perdana inaugura melawan Selandia Baru mulai Jumat.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *