Ranger 4, pesawat ruang angkasa AS pertama yang mencapai benda angkasa lain

Ranger 4, pesawat ruang angkasa AS pertama yang mencapai benda angkasa lain

Mereka mengatakan bahwa ketika Anda memikirkan rasa sakit karena kegagalan, Anda membuat kemajuan. Ini mungkin hanya cara yang lebih halus untuk mengatakan “kegagalan adalah batu loncatan menuju kesuksesan”, tetapi itu benar-benar berhasil di setiap jalan kehidupan. Ini termasuk misi luar angkasa juga.

Pada tahun lima puluhan dan enam puluhan abad yang lalu, ketika zaman antariksa masih dalam tahap awal, terjadi sejumlah kegagalan. Masing-masing kegagalan ini memberikan banyak pembelajaran yang pada akhirnya membawa kesuksesan lainnya.

Meskipun sebagian besar kegagalan sering dilupakan, tidak demikian halnya dengan Ranger 4. Terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak melakukan operasi yang direncanakan, ia sekarang dikenang sebagai pesawat ruang angkasa Amerika pertama yang mencapai benda langit lain – Bulan di kasus ini.

Tujuan: untuk mentransfer gambar

Sebagai bagian dari rangkaian misi Ranger, Ranger 4 dirancang dengan tujuan mentransmisikan gambar selama tahap akhir penurunan, serta pendaratan lunak kapsul yang membawa seismometer dan instrumen lainnya. Pesawat ruang angkasa Ranger Blok 2 hampir identik dengan Ranger 3, dan kendaraan dasarnya memiliki ketinggian 3,1 meter. Tenaga itu akan dihasilkan dari sel surya yang terletak di panel surya seperti sayap di dasar pesawat ruang angkasa.

Komputer solid-state dan sequencer bersama dengan sistem komando yang dikendalikan dari darat menyediakan kendali pesawat ruang angkasa. Itu berisi banyak instrumen ilmiah, termasuk kamera video televisi, spektrometer gamma, altimeter radar, dan seismometer sumbu tunggal. Sementara gambar permukaan bulan akan dikirim ke stasiun bumi selama 10 menit terakhir sebelum tumbukan, pemancar kapsul bulan memiliki daya yang cukup untuk 30 hari.

Timer berhenti

Diluncurkan pada 23 April 1962 dari Cape Canaveral, Ranger 4 NASA dirancang untuk didorong ke bulan oleh sistem peluncuran Atlas/Agena dan menjalani satu koreksi di tengah jalan sebelum menabrak permukaan bulan. Saat sedang bergerak, pemadaman listrik di komputer pusat dan sequencer menghentikan jam utama atau pengatur waktu pesawat ruang angkasa. Akibatnya, pesawat tersebut dicegah untuk melakukan operasi yang direncanakan, termasuk membuka panel surya, dan instrumen berhenti bekerja setelah sekitar 10 jam penerbangan.

READ  Asisten AI baru untuk Windows 11

Tanpa koreksi arah, Ranger 4 melayang tanpa tujuan. Namun, pesawat ruang angkasa dapat dilacak oleh pemancar bertenaga baterai di pendarat bulan. Setelah 64 jam penerbangan, pada 26 April, Ranger 4 menabrak sisi jauh Bulan dengan kecepatan sekitar 9.600 km/jam.

Meskipun Ranger 4 gagal dan tidak mencapai tujuan utamanya, fakta bahwa Ranger 4 menabrak permukaan bulan membuatnya menjadi pesawat ruang angkasa Amerika pertama yang mencapai benda angkasa lain. Nyatanya, nasib Ranger 4 sama dengan enam penerbangan pertama program Ranger yang semuanya berakhir dengan kegagalan.

Program Ranger – serangkaian misi luar angkasa tanpa awak yang bertujuan untuk mendapatkan gambar bulan dari jarak dekat – memiliki total sembilan misi. Ranger 7 adalah yang pertama merasakan kesuksesan ketika mengembalikan gambar Bulan pada Juli 1964. Dua misi lagi dalam program tersebut menyusul. Meskipun demikian, Ranger 4 berhasil mencapai yang pertama meski gagal.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *