Rajnath Singh berbicara dengan Menteri Pertahanan Indonesia; menjamin dukungan dalam pencarian kapal selam yang hilang

Menteri Pertahanan Rajnath Singh berbicara dengan timpalannya dari Indonesia Jenderal Prabowo Subianto pada hari Kamis, meyakinkannya tentang dukungan penuh India kepada Indonesia dalam pencarian kapal selam serang yang hilang dengan 53 orang di dalamnya selama latihan militer di perairan utara Bali.

Angkatan Laut India telah mengirimkan Deep Submergence Rescue Vessel (DSRV) untuk membantu TNI Angkatan Laut mencari kapal selam yang hilang sejak Rabu.

“Saya berbicara dengan Menteri Pertahanan Indonesia, Jenderal Prabowo Subianto, melalui telepon dan berbagi rasa sakit saya atas berita hilangnya kapal selam Nanggala dan awaknya. India memberikan dukungan penuh untuk upaya penyelamatan Indonesia yang sedang berlangsung,” cuit Singh.

Menurut pihak berwenang Indonesia, kapal selam KRI Nanggala-402 buatan Jerman hilang di Selat Bali selama latihan.

Sejumlah negara, termasuk Singapura dan Malaysia, mengirimkan kapal penyelamat untuk membantu Angkatan Laut Indonesia menemukan kapal selam itu.

Singh mengatakan India selalu ingin mendukung mitra strategisnya pada saat dibutuhkan dan Jenderal Subianto mengakui dan menghargai dukungan India untuk negaranya.

“Saya sudah menginstruksikan @indiannavy untuk memindahkan Deep Submergence Rescue Vessel (DSRV) mereka ke Indonesia. Saya juga telah menugaskan Angkatan Udara India untuk mempelajari kelayakan penerapan sistem intervensi DSRV melalui udara,” katanya.

Para pejabat mengatakan Singh menyampaikan rasa sakit dan ketakutannya atas kapal selam yang hilang kepada Jenderal Subianto.

“Saya sangat sedih mendengar kapal selam Indonesia Nanggala yang hilang dengan 53 awak di dalamnya. Sebagai pemberi selamat dan sebagai Menteri Pertahanan sendiri, saya dapat merasakan rasa sakit dan kesedihan,” kata Singh kepada mitranya dari Indonesia.

Angkatan Laut India mengirim DSRV setelah mendapat peringatan dari International Submarine Escape and Rescue Liaison Office (ISMERLO) tentang kapal selam Indonesia yang hilang.

READ  iFarm membangun pertanian vertikal di Bali

Kapal selam itu dilaporkan sedang dilatih di lokasi 25 mil sebelah utara Bali. Juru bicara Angkatan Laut India Komandan Vivek Madhwal mengatakan India adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang mampu melakukan pencarian dan penyelamatan kapal selam cacat melalui DSRV.

Madhwal mengatakan sistem DSRV Angkatan Laut India dapat menemukan kapal selam hingga kedalaman 1000 meter menggunakan sonar pemindaian samping (SSS) dan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV).

“Setelah kapal selam berhasil ditemukan, sub-modul DSRV lainnya – Submarine Rescue Vehicle (SRV) – terhubung ke kapal selam untuk menyelamatkan personel yang terjebak. SRV juga dapat digunakan untuk memberikan pasokan darurat ke kapal selam, ”katanya.

Sebagai bagian dari kemitraan strategis komprehensif antara India dan Indonesia, kedua angkatan laut berbagi kemitraan kerja sama operasional yang kuat. Madhwal mengatakan kedua angkatan laut telah menjalani pelatihan reguler di masa lalu dan telah mengembangkan sinergi dan interoperabilitas yang dianggap penting untuk misi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *