Putri yang diculik oleh keluarganya: “Dia dirawat di rumah”

“Ini menjadi lebih baik dan lebih baik dan kami berharap itu akan kembali ke publik pada waktunya,” keluarga itu menulis dalam sebuah pernyataan dari kedutaan Inggris.

Rekaman video rahasia

Video rahasia dirilis minggu ini di mana Latifa yang berusia 35 tahun mengatakan dia ditahan di sebuah rumah besar. Ayahnya, Sheikh Mohammed al-Maktoum, diyakini bertanggung jawab atas penculikan itu.

Setelah gambar-gambar itu muncul, Komisi Hak Asasi Manusia PBB meminta Uni Emirat Arab memberikan bukti bahwa sang putri masih hidup.

Tidak ada detail

Dengan pernyataan ini, keluarga belum merilis rekaman apa pun atau mengungkapkan detail lebih lanjut tentang kesehatan mereka. “Menanggapi semua liputan media tentang Latifa, kami ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang telah peduli dengan kesejahteraannya, meskipun ceritanya sama sekali tidak mengungkapkan bagaimana situasi sebenarnya,” tulis mereka.

Latifa diam-diam merekam pesan di telepon yang bisa dia terima. Menurut sang putri, beberapa agen menjaga gedung tempatnya berada. Jendelanya terkunci dan dia tidak bisa keluar, katanya. Sang putri ketakutan. “Setiap hari saya mengkhawatirkan hidup saya. Saya tidak tahu apakah saya akan selamat dari situasi ini.”

Ayahnya adalah Sheikh Mohammed al-Maktoum yang kaya, penguasa Dubai dan Wakil Presiden Uni Emirat Arab.

Terbukti sebelumnya

Seorang hakim Inggris menemukan bukti tahun lalu bahwa Syekh menculik Putri Latifa, salah satu dari 25 anaknya. Latifa mencoba melarikan diri dari Dubai pada 2002 dan 2018 karena takut pada ayahnya.

READ  India dan China setuju untuk menarik pasukan dari wilayah perbatasan yang disengketakan SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *