Puluhan pendukung Imran Khan ditangkap polisi Pak

Puluhan pendukung Imran Khan ditangkap polisi Pak

Imran Khan, mantan bintang kriket, adalah perdana menteri dari 2018 hingga 2022 (file)

Islamabad:

Polisi di Pakistan telah menahan puluhan pendukung dan pembantu mantan Perdana Menteri Imran Khan dalam penggerebekan di dua kota sebagai bagian dari tindakan keras terhadap mereka yang terlibat dalam bentrokan baru-baru ini dengan pasukan keamanan, kata partai Khan dan polisi pada Senin.

Pendukung partai Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), bentrok dengan polisi di kota Lahore pekan lalu ketika mereka mencoba menangkapnya di rumahnya dan kemudian dengan polisi di Islamabad ketika dia tiba untuk menghadap pengadilan. Sabtu ini.

‚ÄúSekitar 285 pendukung PTI ditangkap di Lahore dan Islamabad. Rumah semua pemimpin kunci digeledah oleh polisi tadi malam,” kata pembantu Khan Fawad Chaudhry kepada Reuters.

Khan, mantan bintang kriket, adalah perdana menteri dari 2018 hingga 2022 ketika dia digulingkan dari jabatannya dalam pemungutan suara parlemen. Sejak itu dia menyerukan pemilihan awal dan mengadakan aksi unjuk rasa di seluruh negeri untuk mendorong kasusnya.

Penggantinya sebagai Perdana Menteri, Shehbaz Sharif, telah menolak permintaannya dan mengumumkan bahwa pemilu akan diadakan akhir tahun ini sesuai rencana.

Khan, 70, menghadapi beberapa kasus pengadilan, termasuk satu kasus yang menyebabkan upaya penangkapannya gagal pada hari Selasa setelah pengadilan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya karena tidak hadir di hadapannya.

Bentrokan antara pendukung Khan dan pasukan keamanan telah membawa babak baru kekacauan politik ke Pakistan, yang berada di tengah krisis ekonomi yang melumpuhkan.

Khan mengatakan pemerintah dan militer yang kuat berusaha mencegahnya untuk ikut serta dalam pemilihan berikutnya, yang dijadwalkan pada November. Jika terbukti bersalah dalam satu kasus, Khan bisa dilarang memberikan suara.

READ  Empat pemimpin bertemu di Hiroshima besok, Gedung Putih menegaskan Berita Terbaru India

Baik pemerintah maupun militer menyangkal hal ini.

Polisi di Lahore dan Islamabad mengkonfirmasi penggerebekan dan penangkapan pekerja PTI yang menurut mereka terlibat dalam bentrokan dengan polisi dan pembakaran.

“Polisi menggeledah rumah karena tujuh kasus telah didaftarkan terhadap para pemimpin dan pekerja dengan berbagai tuduhan termasuk terorisme,” kata Kepala Polisi Lahore Bilal Kamiana kepada Reuters, mengacu pada bentrokan dengan polisi.

Dia mengatakan 125 aktivis telah ditangkap di Lahore, termasuk beberapa pekan lalu.

Di Islamabad, juru bicara polisi telah menangkap 198 pendukung PTI sehubungan dengan pembakaran dan penyerangan terhadap polisi, yang melukai 58 orang dan membakar lebih dari selusin kendaraan, termasuk beberapa mobil polisi.

Juru bicara itu mengatakan penggerebekan lebih lanjut akan dilakukan.

Dia mengatakan polisi juga pergi ke rumah seorang senator PTI petahana, Shibli Faraz, dengan surat perintah penggeledahan, tetapi senator itu tidak ada di rumah.

Khan, yang dikenang oleh banyak orang karena kesuksesannya sebagai pemain kriket dan kemudian untuk kegiatan amalnya, mendapatkan dukungan yang cukup besar di kalangan pemilih atas kebijakan konservatif dan nasionalisnya.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *