Pro dan kontra kembalinya Carlo Ancelotti

Real Madrid, Carlo Ancelotti (Gambar WAJIB BACA FABRICE COFFRINI/AFP via Getty Images)

resminya, Carlo Ancelotti Ia akan ditunjuk sebagai manajer baru menggantikan Zinedine Zidane. Dia ditawari kontrak tiga tahun, menurut Pengumuman resmi dari situs klub Real Madrid. Don Carlo mungkin adalah salah satu sutradara yang paling dicintai Real Madrid Siapa yang memiliki citra di antara massa. Ia kembali ke Madrid untuk periode kedua, setelah dipecat setelah musim 2014-15 tanpa gelar.

Pabrik rumor menjadi gila dan sepertinya memang begitu Real Madrid juga akan kembali ke Antonio Bentos dengan stafnya. Dengan demikian, para penggemar tidak dapat mencoba mengendalikan diri untuk tidak menyuarakan pendapat mereka tentang kembalinya Don Carlo ke ibukota Spanyol. Untuk memfasilitasi Anda melalui semua kemungkinan Berikut adalah pro dan kontra dari bahasa Italia Sekarang dia telah ditunjuk sebagai manajer tim pertama Real Madrid untuk tiga musim ke depan.

Pro kembalinya Don Carlo ke Madrid

Hal pertama dan paling penting untuk dipertimbangkan di sini adalah keuangan. Ya, Real Madrid mengalami musim yang sulit dan para penggemar akan senang jika kepindahan Massimiliano Allegri diambil. Sayangnya, ia kembali ke Juventus dan jauh dari ikatan yang tersisa, Mauricio Pochettino bukanlah prospek mengingat hubungan Real dengan PSG dan meningkatnya komplikasi setelah mengejar Kylian Mbappe.

Antonio Conte akan menjadi pilihan lain, tetapi Florentino Perez memiliki kekhawatiran tentang bekerja dengannya dan, setidaknya, Conte akan fit di Real Madrid. Tapi Ancelotti tahu tekanan pekerjaan dan dia tahu Melakukannya dengan €6 juta netKurang dari setengah dari apa yang dia hasilkan di Everton. Mengingat situasinya, Don Carlo adalah orang yang layak untuk pekerjaan itu.

READ  Barcelona-Granada, La Liga: Skor akhir 1-1, Ronald Araujo menyelamatkan satu poin dalam performa buruk untuk Barcelona

Kedua, Ancelotti membawa serta pengalaman bertahun-tahun termasuk mengelola klub-klub elit Eropa. Dia adalah salah satu pelatih terkemuka dengan kesuksesan di Milan yang mencakup dua gelar Liga Champions, serta kemenangan liga bersama Chelsea, Paris Saint-Germain dan Bayern Munich. Selain itu, dia tentu saja adalah manajer yang memberikan piala ke-10 Real Madrid gelar Liga Champions UEFA ke-10.

Dia dikenal sebagai pelatih fleksibel taktis yang mengatasi sedikit dogmatis hold-up dengan formasi 4-4-2. Dia terutama menyukai timnya bertahan seperti ini dengan dua di depan dan siap untuk setiap serangan balik potensial. Dia juga tahu betul bahwa taktiknya harus disesuaikan dengan skuad pemainnya dan ini adalah sifat baru dari manajemennya yang terungkap selama waktunya di Everton.

Akhirnya, dia adalah pelatih yang hebat dan akan sempurna untuk membimbing klub melalui masa transisi. Raul Gonzalez diharapkan untuk bergabung dengan staf pelatih tim utama Sebagai asisten Don Carlo dan jika itu terjadi, itu akan menjadi keseimbangan yang hebat antara ide-ide baru dan pengalaman lama yang dipercaya melihat Los Blancos melalui tiga musim lagi, mungkin menambah koleksi trofi mereka di masa depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *